Yordania kecam pelanggaran Israel di Masjid Al-Aqsa

Yordania kecam pelanggaran Israel di Masjid Al-Aqsa

Sejumlah pengunjung melintas di depan Dome of Rock (Kubah Batu), kompleks Masjid Al Aqsa, Kota Tua Yerusalem, Minggu (31/5/2020). Kompleks Masjid Al Aqsa kembali dibuka untuk umum setelah ditutup selama kurang lebih dua setengah bulan karena pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/REUTERS/Ammar Awad/pras.

Amman (ANTARA) - Yordania pada Minggu mengecam pelanggaran maraton di Masjid Al-Aqsa, di mana baru-baru ini polisi Israel mengizinkan ratusan ekstremis menerobos masuk masjid pada hari sebelumnya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Yordania Deifallah Fayez menyebutkan bahwa serangan terus-menerus itu merupakan pelanggaran yang jelas terhadap status quo hukum dan sejarah, hukum internasional serta komitmen Israel, menurut pernyataan kementerian.

Pejabat Yordania itu menggarisbawahi bahwa Masjid Al-Aqsa adalah tempat ibadah "hanya untuk Muslim" dan meminta agar Israel menghentikan pelanggaran dan provokasi mereka.

Fayez juga mendesak masyarakat internasional untuk mengemban tanggung jawab mereka dan menekan Israel supaya mengakhiri pelanggaran yang sedang berlangsung di Masjid Al-Aqsa.

Sumber: Xinhua
Baca juga: Yordania kecam pelanggaran terbaru Israel terhadap Masjid Al-Aqsa
Baca juga: Israel larang masuk pejabat Palestina ke Masjid Al-Aqsa
Baca juga: Puluhan pemukim Israel paksa masuk kompleks Masjid Al-Aqsa

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menlu Retno: aneksasi Israel pelanggaran nyata hukum internasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar