Arab Saudi: Vaksin COVID-19 diwajibkan untuk Haji 2021

Arab Saudi: Vaksin COVID-19 diwajibkan untuk Haji 2021

Ilustrasi vaksin.(Arsip Antaranews)

London (ANTARA) - Kementerian Kesehatan Arab Saudi memutuskan bahwa hanya jemaah yang sudah divaksin COVID-19 saja yang diizinkan mengikuti haji tahun ini, demikian seperti dilansir surat kabar Okaz pada Senin.

"Vaksin COVID-19 wajib bagi mereka yang hendak menjalani ibadah haji sekaligus akan menjadi syarat utama (untuk mengantongi izin masuk)," bunyi laporan tersebut, mengutip surat edaran yang ditandatangani menteri kesehatan.

Arab Saudi memperkuat reputasi perwaliannya atas situs paling suci umat Islam di Mekah dan Madinah serta penyelenggaraan haji yang damai, yang di masa lalu tercoreng oleh sejumlah kejadian mengerikan.

Pada 2020, kerajaan Arab Saudi secara dramatis memangkas jumlah jemaah menjadi sekitar 1.000 orang guna membantu mencegah penyebaran virus corona, setelah melarang jemaah dari luar negeri untuk pertama kalinya di zaman modern.

Haji, kewajiban seumur hidup sekali bagi mereka yang mampu, merupakan sumber utama pendapatan pemerintah Arab Saudi.

Kepadatan jutaan jemaah dari seluruh dunia mungkin saja akan menjadi pesemaian transmisi virus. Di masa lalu para jemaah kembali ke Tanah Air dengan penyakit pernapasan dan penyakit lainnya.

Sumber: Reuters
Baca juga: Kemenag: Saudi tolak jamaah Indonesia bukan karena biaya akomodasi
Baca juga: Arab Saudi perpanjang pembatasan COVID selama 20 hari
Baca juga: Menteri Agama usul ada vaksin COVID-19 untuk jamaah haji

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Haji 2021, Kemenag fokus skema kuota 30 hingga 5 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar