Jelajah hingga memasak di Singapura lewat acara virtual

Jelajah hingga memasak di Singapura lewat acara virtual

Pengunjung melintasi kawasan Chinatown, Singapura, Rabu (11/9/2019). Chinatown merupakan kawasan Pecinan yang sampai saat ini masih menjadi primadona para wisatawan untuk berbelanja saat berkunjung ke negara Singapura. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/foc/am.

Jakarta (ANTARA) - Singapore Tourism Board berkolaborasi dengan pelaku industri MICE di Singapura meluncurkan SingapoReimagine MICE Virtual Show pada 3 dan 4 Maret 2021 yang menawarkan berbagai program, mulai dari jelajah tempat-tempat di Singapura hingga kelas memasak bersama chef selebritas.

"Saya harap Anda bisa menggunakan kesempatan ini untuk beristirahat sejenak, juga melihat bagian lain dari industri pariwisata Singapura mulai membentuk ulang produk dan apa yang mereka tawarkan untuk menjangkau orang lebih luas di dunia," kata Chief Executive, Singapore Tourism Board, Keith Tan, dalam video pembukaan, Rabu.

Keith menyambut hampir 800 peserta virtual dari berbagai negara, dan Indonesia menyumbang peserta terbanyak dengan jumlah 248 peserta di acara yang jadi upaya Singapura mendorong pemulihan industri MICE dan memberi peluang bisnis untuk mitra.

Program yang dihadirkan meliputi jelajah tur budaya yang disiarkan langsung dari Waterloo Street dan Little India, juga kelas memasak dari distillery lokal Brass Lion Distillery dan Malcom Lee, koki pemilik restoran peranakan Michelin-star pertama di dunia, Candlenut. Malcolm telah menyiapkan hidangan sederhana dan akan berbagi informasi mengenai budaya peranakan di Singapura lewat makanan. Ada juga tur di balik layar salah satu kedai kopi tertua Singapura, Killiney.

Selain itu, acara ini menampilkan diskusi panel langsung dengan para pemimpin industri terkait penyelenggaraan acara percontohan di Singapura, juga pertemuan virtual 1-on-1 antara peserta dan 40 mitra seperti hotel, convention centers dan operator tur.

Keith mengatakan, Singapura sudah berhasil membuat kemajuan dalam menangani pandemi COVID-19 dan mulai merumuskan bagaimana cara membuat acara secara aman. Per Februari 2021, sudah ada hampir 50 acara di Singapura, salah satunya TravelRevive, pameran dagang percontohan pertama di Asia Pasifik selama pandemi COVID-19 yang menguji coba sebuah prototipe baru untuk acara bisnis yang aman pada November lalu.

Baca juga: Menyelamatkan pariwisata dan kesehatan dengan "travel bubble"

Baca juga: Kawasan wisata di Kepri cocok terapkan "travel bubble" Singapura

Baca juga: Travel bubble dengan Singapura diutamakan untuk Batam-Bintan

 

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia dan Singapura desak Myanmar rekonsiliasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar