AS desak Ethiopia akhiri kekerasan di Tigray dan lindungi warga sipil

AS desak Ethiopia akhiri kekerasan di Tigray dan lindungi warga sipil

Pengungsi berdiri di tepi sungai Ethiopia yang memisahkan Sudan dari Ethiopia di dekat kamp transit pengungsi Hamdeyat, yang menerima pengungsi Ethiopia yang menyelamatkan diri dari perseteruan di daerah Tigray, di perbatasan Sudan-Ethiopia, Sudan, Senin (30/11/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Baz Ratner/rwa/cfo (REUTERS/BAZ RATNER)

Washington (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Anthony Blinken, pada Selasa, mendesak Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed untuk menghentikan perpecahan di kawasan Tigray, dan menyebut  "meningkatnya jumlah laporan yang kredibel tentang kekejaman dan pelanggaran serta pelanggaran hak asasi manusia."

Dalam sebuah pernyataan juru bicara Kementerian Luar Negeri Ned Price mengatakan Blinken mendesak Abiy dalam percakapan melalui telepon untuk menarik kekuatan luar dari Tigray, termasuk pasukan dari kawasan Amhara Ethiopia dan dari Eritrea, dan untuk segera menyudahi kekerasan.

Para diplomat mengatakan bahwa Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa kemungkinan akan membahas situasi di Tigray dalam pertemuan tertutup akhir pekan ini. Amerika Serikat adalah presiden dewan yang beranggotakan 15 negara itu untuk bulan Maret. Pemerintahan Biden yang berusia enam minggu berupaya mengakhiri permusuhan di Tigray dan apa yang digambarkannya sebagai krisis kemanusiaan yang semakin dalam. Ini adalah kedua kalinya Blinken mengutip laporan kekejaman di wilayah tersebut dalam kurang dari sepekan.

"Menlu (Blinken -red) mendesak pemerintah Ethiopia untuk segera mengambil langkah konkret untuk melindungi warga sipil, termasuk pengungsi, dan untuk mencegah kekerasan lebih lanjut," kata Price dalam pernyataan itu.

Berbicara kepada wartawan, Price mengatakan: "Kami mengutuk keras pembunuhan, pemindahan paksa dan pemindahan, pelecehan seksual, dan penyalahgunaan dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya oleh beberapa pihak yang telah dilaporkan oleh berbagai organisasi."

Blinken juga meminta agar Abiy mengizinkan penyelidikan internasional independen yang kredibel.

Juru bicara Abiy, Billene Seyoum, merujuk kepada Reuters pada pernyataan 28 Februari di mana kementerian luar negeri Ethiopia menyebut upaya AS untuk campur tangan dalam urusan internalnya "disesalkan".

Pemerintah Ethiopia mengambil tanggung jawabnya atas keselamatan, keamanan, dan kesejahteraan semua warga "dengan sangat serius" dan "berkomitmen penuh untuk melakukan penyelidikan menyeluruh" atas dugaan pelanggaran dan membawa pelaku ke pengadilan, kata pernyataan itu.

Namun ia menambahkan bahwa pemerintah memiliki tugas untuk mempersatukan negara dalam menghadapi "kekuatan pengkhianat dan pemecah belah."

Militer Ethiopia menggulingkan bekas partai penguasa lokal, Tigray People's Liberation Front (TPLF), dari ibu kota regional Mekelle pada November, setelah apa yang digambarkan sebagai serangan mendadak terhadap pasukannya di Tigray.

Ribuan orang telah meninggal dunia, ratusan ribu terpaksa mengungsi dan terjadi kekurangan makanan, air dan obat-obatan di sekitar wilayah yang berpenduduk lebih dari 5 juta orang itu.

Pemerintah mengatakan bahwa sebagian besar pertempuran telah berhenti di Tigray, tetapi mengakui insiden penembakan yang terisolasi.

Kedua belah pihak menyangkal bahwa pasukan mereka telah melakukan kekejaman, dan menyalahkan pasukan lain atas pembunuhan warga sipil.

Ethiopia dan Eritrea membantah keterlibatan pasukan Eritrea dalam konflik bersama pasukan Ethiopia, meskipun puluhan saksi, diplomat dan seorang jenderal Ethiopia telah melaporkan kehadiran mereka.

Blinken menyuarakan keprihatinan besar tentang laporan kekejaman di Tigray pada hari Sabtu, ketika dia meminta Uni Afrika dan mitra internasional lainnya untuk bekerja dengan Amerika Serikat untuk mengatasi krisis tersebut.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Raksasa bioteknologi China buka pabrik alat uji COVID-19 di Ethiopia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar