Komentar Powell mengecewakan, saham AS jatuh, Nasdaq anjlok 274 poin

Komentar Powell mengecewakan, saham AS jatuh, Nasdaq anjlok 274 poin

Informasi perdagangan ditampilkan di layar Situs Pasar Nasdaq di Times Square, New York City, New York, AS, Jumat (6/3/2020). ANTARA/REUTERS/Andrew Kelly/am.

New York (ANTARA) - Wall Street melemah tajam pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), mengirim Nasdaq terpuruk hampir 10 persen dari rekor tertinggi Februari, setelah pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengecewakan investor yang khawatir tentang kenaikan imbal hasil obligasi AS jangka panjang.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 345,95 poin atau 1,11 persen, menjadi berakhir di 30.924,14 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 51,25 poin atau 1,34 persen, menjadi menetap di 3.768,47 poin. Indeks Komposit Nasdaq anjlok 274,28 poin atau 2,11 persen, menjadi ditutup di 12.723,47 poin.

Nasdaq menghapus semua kenaikan tahun ini dan berakhir anjlok 9,7 persen dari rekor penutupan tertinggi pada 12 Februari, mengonfirmasi bahwa Nasdaq dalam koreksi. Dengan penurunan Kamis (4/3/2021), Nasdaq yang sarat saham teknologi membukukan kerugian 1,3 persen untuk pengembalian sejauh tahun ini.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir dengan di wilayah negatif, dengan sektor teknologi turun tajam 2,26 persen, memimpin kerugian. Sementara itu, sektor energi terangkat 2,47 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terbaik.

Baca juga: Dolar AS di posisi defensif, pasar tunggu komentar Ketua The Fed

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan, melonjak menjadi 1,533 persen setelah pernyataan Powell, yang tidak menunjukkan perubahan dalam pembelian aset Fed untuk mengatasi lonjakan imbal hasil baru-baru ini. Namun, imbal hasil masih bertahan di bawah level tertinggi satu tahun di 1,614 persen pada minggu lalu.

Beberapa investor memperkirakan Fed akan meningkatkan pembelian obligasi jangka panjang, membantu menekan turun suku bunga jangka panjang.

“Pasar telah mengkhawatirkan kenaikan suku bunga jangka panjang dan ketua Fed dalam komentarnya tidak benar-benar mendorong balik kenaikan suku bunga ini dan pasar menganggapnya sebagai sinyal bahwa imbal hasil dapat naik lebih lanjut, itulah yang telah terjadi,” kata Scott Brown, kepala ekonom di Raymond James di Florida.

Data menunjukkan jumlah warga Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik minggu lalu, kemungkinan didorong oleh badai musim dingin yang brutal di Selatan yang padat penduduk, meskipun prospek pasar tenaga kerja membaik di tengah menurunnya kasus baru COVID-19.

Baca juga: Powell: Fed secara agresif gunakan QE untuk perangi resesi berikutnya

Laporan penggajian bulanan yang penting diharapkan akan dirilis Jumat waktu setempat.

Wall Street berada di bawah tekanan dalam beberapa sesi terakhir karena lonjakan imbal hasil obligasi AS merusak valuasi saham teknologi tinggi yang diuntungkan saat pandami. Sementara itu, saham-saham yang diperkirakan akan berkembang karena ekonomi dibuka kembali berkinerja lebih baik karena ekspektasi putaran baru bantuan fiskal dan vaksinasi.

Apple Inc, Tesla Inc dan PayPal Holdings Inc termasuk di antara yang mencatat penurunan terbesar pada S&P 500. Tesla turun hampir 5,0 persen.

Saham-saham teknologi sangat sensitif terhadap kenaikan imbal hasil karena nilainya sangat bergantung pada laba masa depan, yang didiskon lebih dalam saat pengembalian obligasi naik.

"Valuasi berada di ujung atas rentang bersejarah, jadi Anda melihat penjualan, terutama di area-area valuasi yang lebih tinggi seperti Nasdaq dan saham teknologi lainnya," kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bank Indonesia waspadai kenaikan imbal hasil obligasi AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar