Ada klaster banjir, positif COVID-19 di Karawang tambah 400 sehari

Ada klaster banjir, positif COVID-19 di Karawang tambah 400 sehari

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Karawang, Jabar, Fitra Hergyana. ANTARA/Ali Khumaini/dok.

Penambahan warga Karawang yang terkonfirmasi positif COVID-19 cukup signifikan pada Kamis (4/3), hingga mencapai 400 kasus dalam sehari
Karawang, Jabar (ANTARA) - Sekretaris Daerah Kabupaten Karawang, Jawa Barat  Acep Jamhuri menyatakan kasus positif COVID-19 di daerah itu  meningkat hingga terjadi penambahan 400 kasus dalam sehari menyusul munculnya klaster banjir di daerah tersebut.

"Penambahan warga Karawang yang terkonfirmasi positif COVID-19 cukup signifikan pada Kamis (4/3), hingga mencapai 400 kasus dalam sehari," katanya di Karawang, Jumat.

Ia menjelaskan bahwa setelah banjir surut di Karawang pihaknya langsung melakukan tes cepat antigen di sejumlah wilayah banjir yang dilakukan oleh Satgas COVID-19 di daerah itu.

Dari hasil tes cepat antigen tersebut diketahui terdapat penambahan kasus positif COVID-19 hingga puncaknya terjadi pada Kamis (4/3) 2021 yang mencapai 400 orang.

Baca juga: Dua TKI Karawang terpapar B117, varian baru COVID-19

Baca juga: Satgas COVID-19 Karawang imbau warga tak panik atas temuan varian baru


"Kami sebelumnya sudah mewaspadai banjir di Karawang yang berpotensi meningkatkan pasien COVID-19. Karena saat banjir terjadi kerumunan dan sulit dikendalikan. Begitu juga di tempat pengungsian, meski sudah kita atur tapi kerumunan tetap terjadi. Apalagi pengungsi banyak mengabaikan protokol kesehatan," katanya.

Ia mengatakan hingga kini pihaknya masih terus melakukan tes cepat antigen di wilayah bekas kebanjiran. Namun karena keterbatasan tenaga, maka dilakukan secara bertahap.

"Banjir kemarin cukup luas, terjadi di sekitar 17 kecamatan. Kami kesulitan jika melakukan rapid antigen secara serentak. Apalagi kami masih menangani klaster industri, jadi cukup repot, " kata Acep Jamhuri.

Sementara itu, pada Jumat ini total konfirmasi positif COVID-19 di Karawang mencapai 13.301 orang. Dibandingkan sehari sebelumnya terjadi penambahan 398 orang.

Dari jumlah total konfirmasi itu, sebanyak 803 orang di antaranya masih dirawat, 395 orang meninggal, dan 12.103 orang dinyatakan sembuh. 

Baca juga: Gubernur Jabar: Mutasi virus vorona B.1.1.7 sudah masuk Karawang

Baca juga: Dinkes: 86 perusahaan klaster industri COVID-19 di Karawang-Jabar

Baca juga: Banjir semakin meluas hingga merendam 34 desa di Karawang

Baca juga: Gugus Tugas Karawang temukan penularan COVID-19 di komunitas senam

 

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tips jalani vaksinasi selama Ramadhan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar