Studio Ghibli siapkan film animasi baru karya Hayao Miyazaki

Studio Ghibli siapkan film animasi baru karya Hayao Miyazaki

Studio Ghibli. (Twitter/GhibliUSA)

Jakarta (ANTARA) - Produser Studio Ghibli Toshio Suzuki mengonfirmasi bahwa animasi untuk film fitur buatan Hayao Miyazaki berikutnya, "Kimi-tachi wa Dō Ikiru ka (How Do You Live?)", sedang disiapkan dan sudah setengah jadi.

Suzuki telah menyatakan dalam sebuah wawancara, dikutip dari Anime News Network, Selasa, bahwa animasi film itu akan berdurasi 125 menit. Suzuki juga menyatakan bahwa film tersebut akan rilis setidaknya tiga tahun lagi.

Majalah Sight and Sound dari Inggris juga menyatakan bahwa studio memiliki film lain dalam pengembangan, meskipun tidak ada rincian yang diumumkan. Suzuki juga telah menyatakan pada bulan Desember bahwa film lain sedang dalam pengerjaan.

Wawancara tersebut juga mengungkapkan bahwa Hayao Miyazaki ingin menyutradarai "Earwig and the Witch", adaptasi anime Goro Miyazaki dari novel Diana Wynne Jones dengan judul yang sama, tetapi Suzuki membujuknya untuk terus mengarahkan "How Do You Live?" sebagai gantinya.

Suzuki menjelaskan bahwa dengan kedua Miyazaki mengerjakan film yang berbeda pada waktu yang sama, studio tersebut "mendapati dirinya terbagi menjadi dua kubu: 'Team Hayao' dan 'Team Goro.'" Suzuki menambahkan dia "merasa bahwa Team Goro lebih baik" seperti sebelumnya. "Orang-orang yang lebih muda dan lebih bertalenta di tim. Tim di bawah Goro Miyazaki juga lebih internasional," kata dia.

Suzuki menambahkan dalam wawancara bahwa dia setuju dengan Goro Miyazaki, yang menyatakan kepada pers bahwa studio harus melanjutkan film 2D yang digambar dengan tangan serta film 3D CG.

Suzuki sebelumnya melaporkan pada Desember 2019 bahwa "How Do You Live?" sudah sekitar 15 persen selesai pada akhir Oktober 2019, setelah tiga setengah tahun produksi. Suzuki kemudian menyatakan pada Mei 2020 bahwa staf telah menyelesaikan 36 menit film tersebut.

Miyazaki mendapatkan judul film tersebut dari karya penulis Genzaburō Yoshino tahun 1937 dengan nama yang sama. Ia menambahkan bahwa buku ini merupakan cerita yang memiliki arti besar bagi protagonis filmnya. Buku Yoshino berpusat di sekitar seorang pria bernama Koperu dan pamannya, dan melalui pertumbuhan spiritual Koperu, itu membahas bagaimana hidup sebagai manusia.

"Earwig and the Witch", film fitur CG pertama Studio Ghibli, akan dibuka di bioskop di Jepang pada 29 April, setelah ditayangkan perdana di televisi Jepang melalui NHK General pada 30 Desember.

Versi teatrikalnya menambahkan beberapa cuplikan baru, dan beberapa teater yang berpartisipasi akan menampilkan fitur di Dolby Cinema.

Goro Miyazaki menyutradarai anime tersebut sebagai fitur 3D CG penuh pertama di studio, dan ayahnya serta salah satu pendiri studionya Hayao Miyazaki dikreditkan atas perencanaan dan pengembangan film tersebut. Pendiri Studio Ghibli, Toshio Suzuki, memproduksi film tersebut.


Baca juga: "Spirited Away" akan diadaptasi ke format drama panggung

Baca juga: Cerita Goro Miyazaki tentang film "Earwig and the Witch"

Baca juga: Goro Miyazaki ungkap masa depan Studio Ghibli tanpa sang ayah

Penerjemah: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar