Liga Champions

Juve kalahkan Porto, tapi tersingkir karena gol tandang

Juve kalahkan Porto, tapi tersingkir karena gol tandang

Ekspresi kecewa megabintang Juventus Cristiano Ronaldo (kiri) setelah timnya kemasukan gol kedua kontra Porto dalam leg kedua babak 16 besar Liga Champions di Stadion Allianz, Turin, Italia, Selasa (9/3/2021) waktu setempat. ANTARA/REUTERS/Massimo Pinca.

Jakarta (ANTARA) - Juventus mampu mengalahkan Porto 3-2 dalam pertandingan leg kedua babak 16 besar Liga Champions di Stadion Allianz, Turin, Italia, Selasa waktu setempat (Rabu WIB), tetapi tersingkir dari kompetisi itu karena kalah agresivitas gol tandang.

Skor agregat babak 16 besar adalah 4-4, tetapi dua gol yang dicetak Porto di Allianz cukup untuk melempangkan langkah wakil Portugal itu ke perempat final sembari menyisihkan patron sepak bola Italia tersebut, demikian catatan laman resmi UEFA.

Juventus tampil menekan sejak awal laga, tetapi peluang pertama mereka yang diakhiri sundulan Alvaro Morata mampu dimentahkan oleh kiper Agustin Marchesin.

Sebaliknya, Porto mengancam tuan rumah lewat aksi gemilang Zaidu Sanusi yang diakhiri dengan umpan matang ke arah Mehdi Taremi, tetapi legiun Iran itu dihadang oleh Leonardo Bonucci dan bola muntah yang disambarnya membentur mistar gawang.

Baca juga: Andrea Pirlo: Cristiano Ronaldo bersemangat dan siap hadapi Porto

Porto lantas mampu mencuri keunggulan pada menit ke-19 saat Sergio Oliveira mengonversi tendangan penalti, setelah Taremi dijauhkan oleh Merih Demiral di dalam area terlarang.

Gol itu seolah melecut agresivitas Porto, sayang dua peluang bagus mereka melalui sepakan Jesus Corona dan tembakan jarak jauh Otavio masih bisa digagalkan oleh penyelamatan gemilang kiper Wojciech Szczesny.

Upaya Juve membalas berakhir dengan tepisan Marchesin atas tembakan jarak dekat Morata, sedangkan peluang bagus Porto untuk menggandakan keunggulan lewat tembakan sudut sempit Oliveira diantisipasi dengan baik oleh Szczesny.

Juve mengawali babak kedua dengan baik dan empat menit selepas sepak lanjut Chiesa mampu menyelesaikan umpan tarik Cristiano Ronaldo untuk menyamakan kedudukan. VAR sempat meninjau dugaan offside terhadap Ronaldo, sebelum akhirnya wasit Bjorn Kuipers mengesahkan gol itu.

Baca juga: Juventus dipecundangi Porto 1-2 pada leg pertama babak 16 besar

Situasi berbalik menjadi tak menguntungkan bagi Porto ketika Taremi menerima kartu kuning kedua pada menit ke-54, hanya karena tetap menendang bola setelah wasit meniup peluit karena rekannya Moussa Marega melanggar Demiral dalam duel udara.

Dua menit sesudahnya, Juve hampir segera memanfaatkan situasi 11 lawan 10 ketika Chiesa mengelabui Marchesin usai menerima umpan terobosan dari Adrien Rabiot, tetapi tembakan penyelesaiannya membentur tiang gawang.

Juve akhirnya mampu berbalik memimpin 2-1 pada menit ke-63 saat Chiesa bisa menghindari jebakan offside untuk menanduk umpan silang kiriman Juan Cuadrado ke pojok kiri atas gawang. VAR sekali lagi meninjau dugaan offside, sebelum gol itu akhirnya disahkan.

Tuan rumah terus melakukan tekanan dan pada menit pertama injury time, Morata mampu menyarangkan bola ke gawang Porto, hanya untuk mendapati golnya dianulir VAR karena offside.

Dua menit kemudian, Juve hampir mengunci kemenangan tetapi tembakan Cuadrado ditolak mistar gawang memaksa pertandingan dilanjutkan ke babak tambahan waktu 2x15 menit.

Baca juga: Positif COVID-19, Bentancur akan absen bela Juve lawan Lazio dan Porto

Pada menit ke-99, Porto mendapat peluang emas untuk menjebol gawang Juve ketika Marega melompat paling tinggi demi menyambut umpan silang Corona, sayang tandukannya lurus mengarah ke pelukan Szczesny.

Tuan rumah balik mengancam pada menit ke-113 ketika Dejan Kulusevski mengirim umpan yang disambut tembakan sentuhan pertama Morata, tetapi Marchesin mampu mengamankan gawangnya.

Dua menit kemudian, lewat situasi tendangan bebas Oliveira mampu memperdaya pagar hidup tuan rumah yang melompat ketika bola eksekusinya bergulir mendatar dan tak dijangkau sempurna oleh Szczesny sehingga membuat kedudukan imbang 2-2 dan Porto unggul agregat 4-3 atas Juve.

Juve segera memberi balasan instan ketika Rabiot menanduk umpan sepak pojok Federico Bernardeschi untuk membuat skor 3-2 sekaligus memelihara asa membalikkan keadaan.

Drama berlanjut hingga menit pemungkas babak tambahan ketika Matthijs de Ligt jatuh di dalam kotak penalti Porto dalam tekanan Diogo Leite, tetapi Kuipers mengabaikan tuntutan hadiah tendangan penalti para pemain Juve dan tim tamu mampu menjaga keunggulan agresivitas gol tandang demi lolos ke perempat final.

Baca juga: Dwigol Halland mantapkan langkah Dortmund ke perempat final
Baca juga: Liverpool ingin ulangi keberhasilan leg pertama kontra Leipzig
Baca juga: Pochettino enggan dibayangi hantu remontada Barcelona

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar