Parlemen Libya memilih menyetujui pemerintah bersatu

Parlemen Libya memilih menyetujui pemerintah bersatu

Kelompok bersenjata, yang berlomba menguasai Tripoli, ibu kota Libya, sepakat melakukan gencatan senjata. (AFP) (AFP/)

Sirte (ANTARA) - Parlemen Libya pada Rabu memilih untuk menyetujui pemerintah nasional bersatu yang pimpin oleh Perdana Menteri Abdulhamid Dbeibeh sebagai bagian dari rencana yang didukung oleh PBB untuk menyelesaikan satu dekade kekacauan dan kekerasan dengan pemilu pada Desember.

Lebih dari 100 anggota parlemen yang terpecah memilih untuk mendukung pemerintahan Dbeibeh dalam sidang yang jarang terjadi di kota garis depan Sirte, dengan hanya beberapa suara yang menentang.

Persetujuan itu menjadi peluang terbesar selama bertahun-tahun mengakhiri konflik Libya. Akan tetapi rintangan besar masih ada dalam menyatukan pemerintahan saingan Libya dan dalam mempersiapkan pemilu nasional yang adil.

Gaya penunjukkan Dbeibeh sendiri dan kapasitas kabinetnya yang ekspansif menuai kritikan di Libya dengan tuduhan korupsi dan pengaruh menjajakan. Kedua tuduhan itu dapat dimanfaatkan oleh para pembocor untuk menolak legitimasinya.

Libya selama bertahun-tahun terpecah belah antara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli dan pemerintah saingan Militer Nasional Libya pimpinan Khalifa Haftar di wilayah timur.

Sumber: Reuters
Baca juga: Parlemen Libya sepakat dukung pembentukan pemerintah persatuan
Baca juga: Mahkamah Agung Libya tolak akui parlemen terpilih
Baca juga: Kelompok di Libya sepakati perdamaian tanpa parlemen Tripoli

 

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar