PBB: Setelah 10 Tahun perang, Suriah masih jadi "mimpi buruk nyata"

PBB: Setelah 10 Tahun perang, Suriah masih jadi "mimpi buruk nyata"

Pemandangan truk-truk yang membawa barang-barang milik warga Suriah yang terlantar, terlihat di kota Sarmada di provinsi Idlib, Suriah, (28/1/2020). ANTARA/REUTERS/Khalil Ashawi//aa.

situasinya masih menjadi mimpi buruk yang nyata.
New York (ANTARA) - Suriah menjadi "mimpi buruk yang nyata" di mana sebagian anak-anak tidak pernah sehari pun hidup tanpa perang dan 60 persen rakyat Suriah berisiko menderita kelaparan, kata Sekjen PBB Antonio Guterres saat memperingati 10 tahun konflik Suriah.

"Tidak mungkin untuk sepenuhnya menyelidiki tingkat kehancuran di Suriah, akan tetapi rakyat (Suriah) telah mengalami kejahatan tersadis yang disaksikan oleh dunia abad ini. Skala kekejaman itu menggetarkan hati nurani," kata Guterres.

"Suriah mundur dari halaman muka. Namun, situasinya masih menjadi mimpi buruk yang nyata." katanya kepada awak media.

Baca juga: Belgia akan pulangkan anak, ibu dari kamp tahanan Suriah
Baca juga: Iran kutuk serangan AS di Suriah, bantah serangan di Irak


Penindakan keras oleh Presiden Suriah Bashar al-Assad terhadap demonstran prodemokrasi pada 2011 menyebabkan perang saudara, dengan Moskow mendukung Assad dan Washington mendukung kubu oposisi. Jutaan rakyat menyelamatkan diri dari Suriah dan jutaan lainnya mengungsi di dalam negeri.

"Lebih banyak akses kemanusiaan yang diperlukan," kata Guterres pada Rabu. "Pengiriman bantuan lintas batas sangat penting  untuk menjangkau orang-orang yang membutuhkan di mana saja. Inilah alasannya saya berulang kali mendesak Dewan Keamanan agar mencapai konsensus mengenai isu genting  ini."

Dewan Keamanan PBB beranggota 15 negara pertama kali mengizinkan operasi bantuan lintas batas ke Suriah pada 2014 di empat titik. Tahun lalu DK mengurangi akses ke satu titik persimpangan dari Turki lantaran adanya penentangan dari Rusia dan China untuk memperbaruhi keempat titik itu..

Badan PBB itu dijadwalkan akan membahas lagi isu bantuan lintas perbatasan pada Juli.

Selama satu dekade terakhir, Dewan Keamanan terpecah tentang bagaimana menangani Suriah, dengan sekutu Suriah, Rusia dan China dibenturkan dengan anggota Negara Barat.

Rusia memveto 16 resolusi DK PBB terkait pengiriman bantuan ke Suriah dan didukung oleh China untuk sebagian besar suara tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Remaja Suriah masih bayar mahal selama dasawarsa perang
Baca juga: Presiden Suriah Bashar al-Assad dan istrinya positif COVID-19

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar