Kapal selam buatan PT PAL perkuat TNI AL

Kapal selam buatan PT PAL perkuat TNI AL

Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, saat memberikan sambutan pada penyerahan kapal selam buatan PT PAL Indonesia yang bekerja sama dengan DSME Korea Selatan, Alugoro-405, di dermaga PT PAL Indonesia, Surabaya, Rabu (17/3/2021). ANTARA/HO-Humas Setjen Kementerian Pertahanan

... Ini sebagai tonggak historis di mana untuk pertama kalinya galangan kapal milik perusahaan nasional, PT PAL berhasil ikut serta dalam produksi kapal selam...
Jakarta (ANTARA) -
Kapal selam yang dibuat PT PAL Indonesia yang bekerja sama dengan Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) Korea Selatan kembali memperkuat sistem kesenjataan TNI AL.
 
Kapal selam kelas Changbo-go yang diberi nama Alugoro-405 kemudian diserahterimakan DSME kepada Kementerian Pertahanan, selanjutnya diserahkan kepada Markas Besar TNI dan berturut turut kepada Markas Besar TNI AL dan Panglima Komando Armada II TNI AL selaku pengguna, di dermaga PT PAL Indonesia, Surabaya, Rabu.
 
Dalam prosesi penandatanganan berita acara serah terima kapal selam itu, Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, dalam sambutannya mengapresiasi pembangunan kapal selam buatan dalam negeri itu.

Baca juga: Alugoro-405, "senjata penyelam" terbaru RI
 
"Ini sebagai tonggak historis di mana untuk pertama kalinya galangan kapal milik perusahaan nasional, PT. PAL berhasil ikut serta dalam produksi kapal selam," kata Prabowo dalam siaran persnya.
 
Menurut dia, perlu disadari bahwa pentingnya pembangunan pertahanan Indonesia.

Baca juga: Presiden Jokowi: KRI Alugoro wujud kemandirian alutsista nasional
 
"Kita sedang membangun kemampuan pertahanan kita. Bukan karena kita ingin gagah-gagahan. Bukan karena kita ingin mengancam siapa pun. Tidak. Berkali-kali, turun temurun dari pendiri bangsa kita, kita tegaskan bahwa bangsa Indonesia cinta damai, tapi lebih cinta kemerdekaan," ujar dia.
 
Di hadapan seluruh tamu undangan, Prabowo mengatakan, Indonesia harus memiliki kekuatan yang cukup untuk menjaga kedaulatan, melindungi segenap tumpah darah, kesatuan dan keutuhan wilayah dari ancaman tentara negara asing.
 
"Hari ini merupakan selangkah ke depan bagi kita semua untuk membangun tentara kita ke arah yang lebih kuat lagi," ujarnya.
 
Melalui perencanaan strategis mengenai modernisasi alutsista, Prabowo mengatakan sesuai amanah Presiden Jokowi telah memerintahkan bahwa seluruh industri pertahanan dalam negeri wajib diikutsertakan dalam proses peremajaan seluruh alat pertahanan negara.

Baca juga: Presiden Jokowi janjikan pembenahan ekosistem industri pertahanan
 
Ia menjelaskan bahwa alat pertahanan banyak yang sudah tua dan sudah saatnya diremajakan. Untuk itu, peran dari industri pertahanan akan sangat diharapkan.
 
"Kita harap peran serta, inisiatif, kerja keras teknolog-teknolog kita, sarjana-sarjana kita, cendekiawan kita, dari ahli-ahli kita. Kita harap semua bersatu untuk kerja keras," tutur-nya.
 
Pengadaan kapal selam Alugoro-405 merupakan salah satu program pembangunan kekuatan pertahanan khususnya Matra Laut.
 
Sebelum Alugoro-405, Kementerian Pertahanan telah serahterimakan kapal selam pertama, KRI Nagapasa-403, dan kapal selam kedua, KRI Ardadedali-404, yang dibangun di Korea Selatan kepada TNI AL.
 
Dengan telah diserahterimakannya kapal selam Alugoro-405 ini, Prabowo yakin kapal selam ketiga pesanan Kementerian Pertahanan itu dapat memperkuat sistem kesenjataan TNI khususnya di jajaran TNI AL.
 
Hal ini juga turut menjadi capaian membanggakan sekaligus meningkatkan efek penggentar bagi pertahanan negara Indonesia yang menjadikan Indonesia sebagai satu-satunya negara di kawasan Asia Tenggara yang mampu membangun kapal selam.

Baca juga: Presiden akan tinjau kapal selam Alugoro-405 di PT PAL Surabaya
 
Pembangunan kapal selam ini mengikutsertakan proses alih teknologi kepada PT PAL Indonesia (Persero).
 
Hadir menyaksikan penandatangan berita acara serah terima kapal selam Alugoro-405, Minister for the Defense Acquisition Program Administration (DAPA) Korea Selatan, Gang Eun-Ho, Ketua Komisi I DPR, Meutya Hafid, Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia, Park Tae-sung.
 
Selain itu, Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Kepala Staf TNI AL, Laksamana TNI Yudo Margono, Inspektur Jenderal Kementerian Pertahanan, Letnan Jenderal TNI Ida Bagus Purwalaksana, Kabaranahan Kementerian Pertahanan, Marsekal Muda TNI Yusuf Jauhari serta sejumlah pejabat Kementerian Pertahanan, serta beberapa pejabat perwakilan dari instansi terkait lain.

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KRI Nanggala-402 dipastikan bukan tenggelam karena meledak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar