Polda Kaltim luncurkan aplikasi LembuSwana untuk cegah karhutla

Polda Kaltim luncurkan aplikasi LembuSwana untuk cegah karhutla

Pejabat tinggi Polda Kalimantan Timur meninjau penggunaan aplikasi LembuSwana yang segera diluncurkan dalam waktu dekat, aplikasi untuk mendeteksi titik api dan mencegah kebakaran hutan serta lahan (Karhulta), Rabu (16/3/2021) (ANTARA/HO-Divisi Humas Polri)

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Kalimantan Timur segera meluncurkan aplikasi LembuSwana sebagai upaya pencegahan dan antisipasi kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di wilayah tersebut.

"Aplikasi LembuSwana ini merupakan penyempurnaan dari aplikasi Lancang Kuning yang sudah dimiliki oleh Polri," kata Kapolda Kalimantan Timur (Kaltim) Irjen Pol Herry Rudolf Nahak dalam keterangan tertulis Divisi Humas Polri yang diterima di Jakarta, Rabu.

Herry menjelakan, aplikasi LembuSwana merupakan penggabungan dari aplikasi yang dapat melakukan identifikasi serta memberikan data titik panas (hot spot).

Ia mengatakan dashboard aplikasi LembuSwana dan Lancang Kuning yang tergabung jadi satu dihubungkan dengan dashboard yang ada di Kementerian Lingkungan Hidup.

Baca juga: Polda Kalteng luncurkan aplikasi Saber Pungli
Baca juga: KKP gunakan aplikasi e-ZI untuk perkuat pengawasan zona integritas
Baca juga: PUPR kembangkan aplikasi guna pastikan ketepatan sasaran rumah subsidi


Aplikasi tersebut, lanjut Herry, terhubung langsung dengan citra satelit sehingga sumber api sekecil apapun dapat terbaca.

"Semoga adanya teknologi ini, juga mampu menjalin sinergi dalam mencegah serta memaksimalkan penanganan karhutla yang ada di Kaltim," kata Herry.

Selain aplikasi 'Lembuswana', Polda Kaltim juga memiliki dua inovasi terbaru dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat yang diluncurkan tahun ini.

Inovasi berikutnya layanan Polri 110, merupakan layanan pusat panggilan (call center) untuk memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan secara mudah, responsif, dan tidak diskriminatif.

Herry mengatakan layanan tersebut lahir atas kerja sama dengan PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) untuk memenuhi harapan dan kebutuhan masyarakat terhadap terselenggaranya layanan keamanan publik.

"Masyarakat yang nantinya melakukan panggilan ke nomor akses 110 akan langsung terhubung ke agen yang akan memberikan layanan berupa informasi, pelaporan," katanya.

Laporan yang diterima berupa laporan kecelakaan, bencana, kerusuhan dan lainnya, serta pengaduan seperti penghinaan, ancaman, tindak kekerasan dan lainnya.

Layanan call center 110 ini gratis 24 jam.

"Polri mengimbau agar layanan 110 ini tidak dibuat main-main karena jika nantinya terjadi seperti itu, pihak Polri tentu akan melacak masyarakat yang membuat laporan bohong," tegasnya.

Inovasi yang terakhir, peluncuran aplikasi tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE). Aplikasi penegakkan hukum bidang lalu lintas ini berbasis teknologi informasi menggunakan perangkat kamera elektronik.

Herry menambahkan, ETLE mengurangi interaksi fisik antara petugas dengan pelanggar sehingga dapat menghindari potensi penyalahgunaan wewenang Polri.

"ETLE ini guna mewujudkan Polri yang 'presisi' sesuai dengan perintah Kapolri," kata Herry.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polda Kaltim tetapkan 2 orang tersangka penyebar hoaks Corona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar