Curhat perawat, kerja bareng militer hingga semangati pasien stres

Curhat perawat, kerja bareng militer hingga semangati pasien stres

Perawat relawan RS Wisma Atlet Evy Ina Sasuw dalam gelar wicara “Hari Perawat Nasional : Perawat Tangguh, Indonesia Bebas Covid-19” di Jakarta, Rabu. (17/3/2021). ANTARA//Tangkapan layar Youtube BNPB.

Jakarta (ANTARA) - Perawat relawan RS Wisma Atlet, Evy Ina Sasuw bercerita bagaimana dia dan rekan sejawatnya bekerja bareng prajurit militer hingga menangani pasien yang stres, karena dinyatakan positif COVID-19.

Selama setahun bekerja menangani pandemi, Evy harus menumbuhkan semangat agar pasien tersebut dapat sembuh dan kembali pulang ke keluarganya.

Baca juga: Setahun COVID-19 dan perlindungan bagi tenaga kesehatan

“Dukanya untuk pasien banyak yang mengalami stres, sedih juga, ada juga yang berniat bunuh diri. Tetapi, bagaimana kita menyikapi, pendekatan dan menjadikan diri keluarga mereka untuk semangat sembuh,” ujar Evy dalam gelar wicara “Hari Perawat Nasional : Perawat Tangguh, Indonesia Bebas COVID-19” di Jakarta, Rabu.

Namun, tidak jarang juga Evy mendapat motivasi dan semangat dari para pasiennya yang berusaha tetap bahagia untuk sembuh. Dia juga mengingatkan untuk menjaga protokol kesehatan agar pasiennya tidak kembali lagi dirawat.

Selain itu, menjadi perawat di RS Darurat Wisma Atlet membuatnya mengenal banyak rekan sejawat dari seluruh Indonesia yang bergabung dalam penanganan pandemi.

Tak kalah menariknya, masa pandemi mengenalkannya bekerja bersama prajurit militer dalam penanganan wabah. Yang paling berkesan baginya adalah kedisiplinan dalam kerja.

Baca juga: PPNI soroti kesejahteraan dan pemerataan nakes di hari jadinya

Baca juga: PPNI terharu pada apresiasi penyintas COVID-19 di Bogor


Awalnya dia kaget karena prajurit militer disiplin dalam hal apapun, terlebih dalam waktu. Sehingga, perawat pun dilarang telat, bahkan 15 menit sebelum ke red zone sudah berkumpul untuk absen atau pembagian tugas.

"Mereka ke pasien sangat peduli walaupun tampang tentara sangar, tegas, tapi jika ke pasien sering melayani dan sama saja seperti perawat pada umumnya," ujar dia.

Mewakili para perawat, Evy berharap semoga para perawat tetap semangat tangguh dan melayani, tanpa mendapatkan stigma negatif dalam melayani pasien COVID-19.

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkes resmikan hotline edukasi vaksinasi dan covid-19 karya PPNI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar