21 ribu pedagang pasar di Surabaya siap divaksin COVID-19

21 ribu pedagang pasar di Surabaya siap divaksin COVID-19

Petugas dari PD Pasar Surabaya melakukan sosialisasi dan pendataan vaksinasi COVID-19 di sejumlah pasar di Kota Surabaya, Kamis (18/3/2021). ANTARA/HO-PD Pasar.

Surabaya (ANTARA) - Sekitar 21 ribu pedagang di 67 pasar aktif yang masuk dalam pengelolaan Perusahaan Daerah Pasar Surya Kota Surabaya, Jawa Timur, siap menjalani vaksinasi COVID-19.

Direktur Teknik dan Usaha Perusahaan Daerah (PD) Pasar Surya Muhibuddin di Surabaya, Jumat, mengatakan, pihaknya berharap pelaksanaan vaksinasi bagi pedagang ini nantinya bisa digelar di sekitar lokasi pasar dengan pertimbangan agar pedagang tidak meninggalkan tempat berjualan.

"Supaya mereka tidak meninggalkan aktivitas berdagang dan pelaksanaannya lebih efektif," katanya.

Menurut dia, berkaca pada pelaksanaan rapid test dan swab test masal yang dilaksanakan di beberapa pasar beberapa waktu lalu, dengan metode jemput bola, sasaran yang dituju akan lebih efektif.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya saat ini gencar melakukan sosialisasi dan pendataan nama-nama pedagang yang nantinya akan didaftarkan untuk mengikuti vaksinasi. Sedangkan pelaksanaan vaksinasi tersebut bakal dilakukan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya dalam waktu dekat ini.

Baca juga: Pedagang Pasar Induk Kramat Jati sambut baik vaksinasi
Baca juga: Wali Kota: Pedagang tetap terapkan prokes meski sudah divaksin


Muhibudin mengatakan sosialisasi dan pendataan itu mulai dilakukan di Pasar Kapasan dan Pasar Pucang Anom. Setelah itu, lanjut dia, sosialisasi dan pendataan vaksinasi ke pedagang juga telah digelar di pasar-pasar lain yang masuk dalam pengelolaan PD Pasar Surya.

"Secepatnya setelah nama-nama pedagang terkumpul, data tersebut segera kita kirimkan ke Dinkes Surabaya," ujarnya.

Meski demikian, ia juga memahami bahwa belum tentu semua pedagang akan mengikuti vaksinasi COVID-19 di pasar dengan alasan yang berbeda-beda, seperti halnya ada pedagang yang kemungkinan masuk dalam kategori orang tanpa gejala (OTG).

"Mungkin juga ada pedagang yang sudah mengikuti vaksinasi di puskesmas di daerah tempat tinggalnya," katanya.

Terlepas dari itu, Muhibuddin menyatakan pentingnya penyuluhan tentang vaksinasi ini. Para pedagang perlu diberikan pemahaman tentang dampak dan keuntungan setelah disuntik vaksin.

Menurutnya, penyuluhan ini urgen karena masih ada penolakan atas vaksinasi. "Saya kira tidak hanya di pasar, di masyarakat pun ada yang menolak vaksinasi. Karena itulah dibutuhkan penyuluhan oleh pihak terkait," katanya.

Baca juga: Vaksinasi COVID-19 sasar 2.100 pedagang di pasar Kota Tangerang
Baca juga: Gibran kebut vaksinasi pedagang di hari pertama pimpin Solo

Pewarta: Abdul Hakim
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menggerakkan roda ekonomi melalui pasar rakyat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar