Kapolri ajak BKPRMI tangkal radikalisme dan intoleransi

Kapolri ajak BKPRMI tangkal radikalisme dan intoleransi

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo foto bersama dengan Pengurus Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) di Mabes Polri, Jakarta, Senin (22/3/2021). ANTARA/HO-Divisi Humas Polri/am.

Jakarta (ANTARA) - Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menerima kunjungan Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) di Mabes Polri, Jakarta, Senin, dalam pertemuan itu dibahas upaya bersama menangkal radikalisme dan intoleransi.

Menurut Kapolri, pendekatan dan diskusi dengan organisasi masyarakat (ormas) keagamaan sangat penting dilakukan guna menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas).

"Kami siap kerja sama dengan pemuda masjid untuk membangun bangsa," kata Jenderal bintang empat itu.

Baca juga: 50,4 persen anak muda menilai pengangkatan Kapolri Listyo Sigit tepat

Mantan Kabareskrim itu mengatakan pendekatan dan diskusi dengan organisasi masyarakat (ormas) keagamaan sangat penting dilakukan guna menjaga Kamtibmas.

Menurut Jenderal bintang empat itu, berbagai bentuk intoleransi dapat dilawan dengan moderasi keagamaan yang memerlukan peran tokoh-tokoh agama.

Kapolri pun mengapresiasi peran ormas yang peduli terhadap bangsa semakin bagus. Dan berharap pemuda masjid yang memiliki basis sampai ke tingkat desa harus saling menguatkan.

"Prinsipnya Polri siap bekerjasama dan mendukung program-program dalam memerangi hal-hal yang menyerang negara," ujar Sigit.

Tidak hanya itu saja, Kapolda Benten itu juga mengajak Pemuda Masjid dan para tokoh agama bersatu membangun bangsa, menghilangkan polarisasi yang ada setelah Pilpres dan Pilkada.

Baca juga: Kapolri kunjungi Kantor PP Persis perkuat silaturahmi

Mantan ajudan Presiden itu juga meminta peran tokoh agama menyosialisasikan protokol kesehatan 5M dan ketahanan pangan melalui program Kampung Tangguh.

Ketua Penasehat BKPRMI Idrus Marham mengatakan basis BKPRMI adalah masjid, maka jika ada masalah di masjid dapat dikoordinasikan dengan pemuda Masjid.

"Kalau ada bencana maka pemuda masjid ikut mengambil bagian dan bagaimana polanya kerja sama pembinaan masyarakat sesuai dengan ciri karakter masing-masing daerah," kata Idrus.

Ketua BKPRMI Said Aldi menambahkan, pihaknya siap bekerja sama dengan polisi di daerah dalam membina ustaz, ustazah serta dai dalam menjaga Kamtibmas dan menutup kemungkinan adanya radikal masuk ke pemuda Masjid.

"Badan Pemuda Masjid dalam membina ustaz, ustazah dan dai kamtibmas sekalian untuk menutup kemungkinan adanya radikal yang akan masuk ke pemuda Masjid," kata Said.

Baca juga: Kapolri ajak alumni UI rawat Kebhinekaan

Baca juga: Bamsoet ajak pemuda dan remaja masjid syiarkan nilai-nilai kebangsaan



Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar