Danrem Gatam: Insiden penembakan oleh oknum TNI hanya kesalahpahaman

Danrem Gatam: Insiden penembakan oleh oknum TNI hanya kesalahpahaman

Komandan Korem 043 Garuda Hitam Brigjen TNI Toto J Said. ANTARA/HO/Hendra Kurniawan.

Metro (ANTARA) - Komandan Korem 043 Garuda Hitam Brigjen TNI Toto J Said menyebutkan insiden penembakan sopir taksi daring oleh oknum anggota TNI aktif yang bertugas di Batalyon Infanteri (Yonif) 143/Tri Wira Eka Jaya pada Sabtu (20/3) merupakan kesalahpahaman.

"Saya atas nama Komandan Korem 043 Garuda Hitam beserta jajaran mewakili TNI AD menyampaikan penyesalan yang sedalam-dalamnya atas insiden kemarin. Mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat. Insiden ini sama sekali tidak kita kehendaki. Namun demikian pelaku sudah diproses. Tetapi sebetulnya ada kesalahpahaman," kata dia, saat mengunjungi Markas Kodim 0411 LT, Selasa.

Danrem menjelaskan, Sersan G saat itu sedang melakukan dinas dan senjatanya tertinggal di mobil korban. Karena itu, Sersan G kemudian memberhentikan mobil korban untuk mengambil senjata tersebut.

Namun, korban mengira Sersan G akan melakukan tindak kekerasan, karena itu korban berusaha melarikan diri kemudian terjadilah kesalahpahaman tersebut.

Baca juga: Aniaya warga hingga tewas, 11 oknum prajurit TNI divonis bersalah
Baca juga: Polres Garut tangkap oknum ormas diduga lecehkan TNI dan Polri
Baca juga: Oknum ASN pemilik senjata api rakitan terancam dipecat


"Terjadi kepanikan. Karena yang bersangkutan itu sedang melakukan dinas. Dan senjatanya tertinggal di mobil korban. Saat akan diberhentikan mobilnya jalan. Intinya gini, mana senjataku. Karena sejatinya bagi kami senjata itu adalah istri pertama. Ibaratnya kita kehilangan istri bagaimana, pastikan stres. Dikiranya korban itu tindak kekerasan dan berusaha untuk melarikan diri maka terjadilah 'miss' komunikasi itu," jelasnya.

Kendati demikian, lanjut dia, insiden penembakan tersebut merupakan kelalaian. Karena itu, pelaku sudah diamankan dan ditahan di Denpom II/3 Lampung.

Danrem menambahkan, saat ini korban masih mendapat perawatan di RS Medika, Natar, Lampung Selatan.

"Korban sedang dirawat dan kita doakan mudah-mudahan segera sembuh. Korban mempunyai kebesaran hati yang luar biasa untuk memaafkan. Beliau hanya meminta agar oknum ini dipindahtugaskan. Tanpa diminta pun akan kami pindah tugaskan," tambahnya.

Pewarta: Agus Wira Sukarta dan Hendra Kurniawan
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kepri gelorakan perhatian untuk pulau terluar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar