Bukalapak dorong masyarakat investasi di tengah tren penguatan ekonomi

Bukalapak dorong masyarakat investasi di tengah tren penguatan ekonomi

Ilustrasi - Bukalapak saat melakukan webinar terkait investasi beberapa waktu lalu. ANTARA/Aris Wasita.

Solo (ANTARA) - Perusahaan berbasis teknologi Bukalapak melalui Buka Bersama Investasi (BIB) mendorong masyarakat berani berinvestasi di tengah tren penguatan ekonomi yang terjadi pada tahun 2021.

CEO PT Buka Investasi Bersama Teddy Oetomo melalui keterangan tertulisnya yang diterima oleh ANTARA di Solo, Selasa mengatakan walaupun ketidakpastian akibat pandemi masih melingkupi pasar modal, namun beberapa indikator pasar menunjukkan potensi penguatan, di antaranya perbaikan produk domestik bruto, penurunan suku bunga, dan penerapan vaksinasi COVID-19.

"Selanjutnya, kenaikan penetrasi digital dan pertumbuhan masyarakat kelas menengah di Indonesia menunjukkan sinyal positif dan menjadi peluang khususnya bagi pelaku industri keuangan. Kondisi ini menjadi basis kami memiliki optimisme terhadap iklim investasi tahun ini," katanya.

Terkait kondisi tersebut, pihaknya berharap pelaku teknologi finansial terutama di bidang investasi bisa mengoptimalkan berbagai peluang yang ada.

Baca juga: LKPP gandeng BukaPengadaan untuk optimalkan UMKM di ranah digital

"Kami melihat ini sebagai sebuah peluang untuk terus berkembang dan berinovasi dalam memberikan solusi finansial secara 'online', khususnya dalam memberikan akses kepada 'the underserved segment' (segmen yang kurang terlayani) melalui layanan keuangan yang kami tawarkan," katanya.

Director of Business Development PT Buka Investasi Bersama Angganata Sebastian mengatakan pertumbuhan yang terjadi pada perusahaan teknologi finansial terutama di bidang investasi di mana 99 persennya merupakan investor individu atau investor ritel, mencerminkan peluang besar yang dapat diraih oleh teknologi finansial untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dalam berinvestasi.

Ia mengatakan selain reksa dana dan emas, pasar saham dan aset kripto diperkirakan akan makin tumbuh pada tahun ini. Bahkan, dikatakannya, sejauh ini jumlah investor saham sudah bertambah 20 persen serta pasar kripto juga sudah mencapai 0,8 persen populasi di Indonesia atau mencapai 2 juta orang.

Baca juga: Bukalapak catat peningkatan empat juta pelapak dan mitra di tahun 2020

"Diproyeksikan pada 2025 mencapai mencapai 28 juta orang atau 10 persen dari populasi Indonesia. Belum lagi dukungan dari pemerintah Indonesia terhadap pertumbuhan 'fintech' (teknologi finansial) di sini. Begitulah besarnya peluang untuk 'fintech' di Indonesia untuk memfasilitasi para investor," katanya.

Ia mengatakan Buka Investasi Bersama juga melihat potensi bagi masyarakat untuk meninggalkan keraguan dalam berinvestasi. Apalagi, dikatakannya, saat ini fitur layanan investasi yang terus berkembang makin memudahkan masyarakat untuk memilih produk investasi yang sesuai dengan profil risiko dan kebutuhan mereka masing-masing.

Chief Operating Officer (COO) PT Buka Investasi Bersama Dhinda Arisyiya mengatakan dukungan dari pemerintah terhadap industri investasi nasional juga merefleksikan upaya untuk membangun inklusi finansial di Indonesia. Ia mengatakan kondisi ini sejalan dengan tujuan kemitraan antara PT Buka Investasi Bersama dan PT Ashmore Asset Management Indonesia Tbk yang diresmikan pada bulan Desember tahun 2020.

"Tujuannya adalah membangun inklusi finansial di Indonesia lewat produk-produk investasi yang kompetitif melalui pemanfaatan teknologi dan infrastruktur Bukalapak. Demi terus memenuhi kebutuhan investasi semua lapisan masyarakat, BIB juga akan mendalami kemungkinan untuk berkolaborasi dengan berbagai pihak, termasuk sesama e-commerce," katanya.

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cara daftar jadi mitra pemerintah di Kartu Prakerja

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar