KBRI Manila terima empat WNI korban sandera Abu Sayyaf

KBRI Manila terima empat WNI korban sandera Abu Sayyaf

Empat WNI yang menjadi korban sandera Kelompok Abu Sayyaf di Filipina, telah diselamatkan dan diserahkan kembali kepada pemerintah Indonesia melalui KBRI Manila, Selasa (23/3/2021). ANTARA/HO-KBRI Manila.

Jakarta (ANTARA) - Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Manila telah menerima empat warga negara Indonesia (WNI) korban sandera kelompok teroris Abu Sayyaf, dari pemerintah Filipina di Camp Aquinaldo, Selasa sore.

Keempat WNI yang seluruhnya laki-laki yakni AK (30), AD (42), AR (26), dan KR (14) sebelumnya diterbangkan dari Zamboanga ke Manila pada Minggu (21/3) menggunakan pesawat khusus militer Filipina, demikian keterangan KBRI Manila.

Para WNI tersebut diserahterimakan oleh Panglima Angkatan Bersenjata Filipina Letjen Cirilito Sobejana yang didampingi oleh Letjen Guillermo Eleazar dari Kepolisian Nasional Filipina (PNP), kepada Kuasa Usaha KBRI Manila Widya Rahmanto sebagai wakil pemerintah Indonesia.

Dalam sambutannya, Letjen Sobejana menyampaikan bahwa keberhasilan penyelamatan ini dapat tercapai berkat bantuan dari PNP serta pemerintah daerah di Sulu dan Tawi-Tawi.

Penyelamatan para WNI yang disandera, kata dia, menunjukkan bahwa dengan upaya dan kerja sama yang baik, pemerintah Filipina dapat menanggulangi dan mencegah penyebaran terorisme.

Sementara itu sebagai wakil KBRI Manila, Widya Rahmanto menyampaikan terima kasih atas usaha seluruh pihak yang terlibat dan kerja sama yang baik antara Indonesia dan Filipina, dalam upaya penyelamatan para WNI tersebut.

Menurut Rahmanto, keberhasilan penyelamatan ini merupakan hasil kerja keras pemerintah Indonesia dan Filipina.

Empat WNI yang menjadi korban sandera Kelompok Abu Sayyaf di Filipina, telah diselamatkan dan diserahkan kembali kepada pemerintah Indonesia melalui KBRI Manila, Selasa (23/3/2021). (HO-KBRI Manila)


AK, AD, dan AR diselamatkan oleh aparat keamanan Filipina pada Kamis (18/3) di South Ubian, Tawi-Tawi, sedangkan KR diselamatkan pada Minggu (21/3) di Pulau Kalupag.

Para sandera WNI tersebut terpisah di tengah laut saat kapal yang digunakan Kelompok Abu Sayyaf untuk membawa sandera terbalik akibat gelombang laut saat menghindari pengejaran operasi gabungan aparat Filipina.

Dengan diselamatkannya keempat WNI tersebut, maka seluruh WNI korban sandera kelompok teroris yang tersisa telah berhasil dibebaskan.

Keempat WNI secara umum dalam kondisi sehat dan saat ini dalam penanganan KBRI Manila sambil menunggu proses persiapan kepulangan ke Tanah Air.
Baca juga: Seorang WNI sandera kelompok Abu Sayyaf kembali diselamatkan
Baca juga: Tiga WNI korban sandera kelompok Abu Sayyaf berhasil diselamatkan


Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar