BI dukung pengembangan UMKM lewat tiga pilar

BI dukung pengembangan UMKM lewat tiga pilar

Pengunjung melihat karya kreatif saat pameran Show Case UMKM DIY di galeri Bank Indonesia, Gondomanan, Yogyakarta, Rabu (24/3/2021). Pameran produk UMKM yang digelar oleh Bank Indonesia tersebut merupakan rangkaian kegiatan Karya Kreatif Indonesia sebagai upaya mendukung Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia dan Berwisata di Indonesia Saja. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/hp.

Peningkatan skala dilakukan melalui penguatan kelompok atau klasterisasi, baik untuk mereka yang punya usaha sejenis maupun yang saling melengkapi.
Jakarta (ANTARA) - Bank Indonesia (BI) mendukung pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) melalui rumusan grand design dengan tiga pilar utama, yaitu korporatisasi, kapasitas, dan pembiayaan.

Deputi Gubernur BI Sugeng dalam talk show virtual Desa Wisata: Ikon Andalan Baru Wonderful Indonesia", Rabu, menjelaskan korporatisasi merupakan upaya peningkatan skala ekonomi dan nilai tambah UMKM.

"Peningkatan skala dilakukan melalui penguatan kelompok atau klasterisasi, baik untuk mereka yang punya usaha sejenis maupun yang saling melengkapi," katanya.

Baca juga: BI catat pertumbuhan kredit UMKM sektor pertanian positif saat Covid

Di pilar kedua, yakni kapasitas, fokus utamanya adalah meningkatkan kapasitas UMKM mulai dari sisi produksi, manajemen hingga pemasaran. Peningkatan kapasitas juga mencakup asimiliasi teknologi digital untuk layanan keuangan, pembayaran hingga pemasaran.

"Misalnya integrasi UMKM dengan metode pembayaran QRIS yang tengah digalakkan untuk mendukung Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI) maupun Gerakan Nasional Bangga Berwisata di Indonesia (BWI)," katanya.

Pilar terakhir, lanjut Sugeng, yaitu pilar pembiayaan yang memberikan pembiayaan sesuai dengan skala UMKM. Misalnya, UMKM di level bawah, mungkin perlu dapat social funding. Kemudian, ketika mencapai level berikutnya, UMKM bisa mendapat kredit bersubsidi. Begitu pula seterusnya untuk UMKM yang telah berkembang lebih lanjut.

"Dengan penguatan end to end, berkesinambungan dan sinergis antara para stakeholder, insya Allah UMKM bisa tumbuh kokoh dan berkembang dengan baik dan mampu mendukung ekosistem destinasi pariwisata tumbuh berkelanjutan ke depan," katanya.

Baca juga: BI menaruh harapan besar atas rencana "holding" BUMN ultra mikro

Sugeng mengungkapkan UMKM dan pariwisata merupakan dua sektor yang punya potensi besar untuk menjadi kekuatan baru ekonomi Indonesia ke depan.

Kedua sektor tersebut juga masuk kategori sektor produktif yang aman, yang bisa jadi pendukung pemulihan ekonomi di tengah pandemi Covid-19.

Selain vaksinasi dan disiplin masyarakat terhadap protokol kesehatan, Sugeng mencatat lima kebijakan utama yang perlu dilakukan untuk menopang pemulihan ekonomi nasional, antara lain pembukaan sektor produktif dan aman secara nasional maupun wilayah, akselerasi stimulus fiskal, penyaluran kredit perbankan, kelanjutan stimulus moneter dan kebijakan makroprudensial serta percepatan digitalisasi ekonomi dan keuangan.

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BI pertahankan BI7DRR di level 3,5%

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar