Menteri: Tes COVID-19 dengan RT LAMP Saliva setengah harga dari RT PCR

Menteri: Tes COVID-19 dengan RT LAMP Saliva setengah harga dari RT PCR

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro. (ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Mungkin Satgas bisa melihat mana-mana daerah yang cakupan RT PCR-nya terbatas dan antrean panjang, waktu tunggunya panjang, nah, itulah yang kemudian diintervensi dengan RT LAMP.
Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang PS Brodjonegoro mengatakan harga pemeriksaan COVID-19 yang menggunakan RT LAMP Saliva bisa sekitar setengah dari biaya tes dengan RT PCR.

"Mengenai harga yang pasti sejauh yang saya tahu dari pihak Kalbe harganya mungkin kalau tidak salah waktu itu harganya separuh dari harganya pemeriksaan RT PCR,” kata Menristek//Kepala Badan Riset dan Nasional (BRIN) Bambang dalam seminar virtual (webinar) Ristek/BRIN Kalbe Science Awards 2021 "Saliva RT LAMP COVID-19: Deteksi Nyaman Dengan Air Liur", Jakarta, Kamis.

Selain biaya lebih murah dibanding RT PCR, Menristek Bambang menuturkan RT LAMP Saliva memiliki akurasi tinggi dengan sensitivitas 94 persen dan spesifitas 98 persen. RT LAMP juga memberikan kenyamanan kepada pengguna tes itu karena hanya perlu mengambil sampel air liur.

Alat diagnostik COVID-19 itu menganalisis sampel air liur dengan metode Reverse Transcription Loop Mediated Isothermal Amplification (RT LAMP) untuk mendeteksi secara spesifik asam nukleat yang merupakan material genetik dari virus SARS CoV-2 penyebab COVID-19.

Baca juga: Menristek: RT Lamp Saliva gunakan air liur permudah tes COVID-19

Baca juga: Tes COVID-19 kini bisa lewat air liur


"Untuk keperluan testing (pengujian) ini bisa sangat membantu mengurangi biaya yang besar untuk RT PCR," ujar Menristek.

Menristek Bambang menuturkan alat itu akan membantu dalam upaya percepatan pemeriksaan COVID-19 untuk mendukung upaya pelacakan kontak (tracing) dan pengobatan (treatment) sehingga tidak terjadi penularan yang lebih luas.

Dia berharap Kementerian Kesehatan dan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 dapat mempertimbangkan RT LAMP Saliva sebagai pelengkap RT PCR pada awalnya terutama di daerah yang memiliki keterbatasan untuk fasilitas mesin PCR dan laboratorium bio safety level (BSL) 2.

"Mungkin Satgas bisa melihat mana-mana daerah yang cakupan RT PCR-nya terbatas dan antrean panjang, waktu tunggunya panjang, nah, itulah yang kemudian diintervensi dengan RT LAMP. Jadi kita posisikan RT LAMP ini sebagai pelengkap dari adanya RT PCR dan mungkin nanti bisa dibuat jaringan (network) RT PCR-RT LAMP sehingga cakupan pemeriksaan suatu daerah itu menjadi makin kuat," ujarnya.*

Baca juga: Menristek: RT LAMP Saliva tingkatkan kapasitas pengujian COVID-19

Baca juga: Malaysia kenalkan kit uji COVID-19 sampel air liur

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemkes gunakan tes cepat antigen untuk percepat pelacakan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar