Pemprov DKI catat kebutuhan sayuran capai 1.500 ton per hari

Pemprov DKI catat kebutuhan sayuran capai 1.500 ton per hari

Petugas dari Kampung Tangguh Jaya RW 002 Benhil menemani warga memetik kangkung dari Kebun Hidroponik KTJ. (ANTARA/HO/Kampung Tangguh Jaya RW 002 Benhil)

mendorong pemanfaatan lahan yang tidak digunakan menjadi produktif
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencatat kebutuhan sayuran di ibu kota mencapai 1.500 ton per hari sehingga menjadi peluang besar bagi kelompok tani setempat apabila ingin mengembangkan potensi tersebut.

"Ini bagi saya luar biasa, kalau 50 persen saja bisa kita penuhi sendiri, itu akan menjadi potensi besar sekali," kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta Suharini Eliawati di Jakarta, Kamis.

Baca juga: DKPKP upayakan pertanian kontrak antisipasi kenaikan harga cabai

Sayangnya, lahan terbatas mengakibatkan selama ini pasokan sayuran di DKI Jakarta belum sepenuhnya disuplai sendiri sebagian besar masih harus didatangkan dari daerah lain.

Meski begitu, untuk produksi, pihaknya mendorong pemanfaatan lahan yang tidak digunakan menjadi produktif seperti di gang-gang  atau pekarangan rumah.

Sistem pertanian yang dilakukan yakni pertanian perkotaan atau "urban farming" di antaranya dengan cara  hidroponik dan memanfaatkan modul tanaman bertingkat untuk menyiasati lahan terbatas.

Baca juga: Sandiaga perkenalkan urban farming di Pulogadung

Ia menyakini selama masa pandemi juga mendorong tingkat konsumsi masyarakat khususnya makanan sehat untuk menjaga imunitas termasuk dari bahan sayuran.

"Ada peningkatan konsumsi untuk menjaga imunitas tinggi, ada yang tiba-tiba mencari rempah untuk bahan minuman, ini peluang yang harus kita dapatkan," katanya dalam webinar yang diadakan Suku Dinas KPKP Jakarta Selatan itu.

Sementara itu, kelompok tani yang tersebar di DKI Jakarta kini menggenjot pertanian salah satunya Kelompok Tani Pemuda Kelapa Harapan.

Baca juga: Tanah kosong milik Pemkot Jakpus direncanakan jadi pertanian perkotaan

Saat ini, kelompok itu sudah bisa memenuhi sebagian kebutuhan sayuran di Pulau Kelapa, Pulau Harapan dan sekitarnya di Kepulauan Seribu memanfaatkan "green house".

Begitu juga Kelompok Tani New Garden Hydro yang berasal dari Karang Taruna Kelurahan Kebon Baru, Jakarta Selatan juga mengembangkan pertanian perkotaan.

Tak hanya memenuhi kebutuhan warga sekitar, produk sayuran kelompok tani ini juga menembus salah satu pasar modern di Jakarta Selatan.

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Konsep pertanian perkotaan di Jakarta tumbuhkan masa depan hijau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar