Kominfo berkomitmen lanjutkan pembangunan infrastruktur di wilayah 3T

Kominfo berkomitmen lanjutkan pembangunan infrastruktur di wilayah 3T

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate (tengah) dan Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi Anang Latif (kanan) saat konferensi pers mengengai pembangunan menara BTS di Denpasar, Bali, Jumat (26/3/2021). ANTARA/Natisha Andarningtyas.

Denpasar (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika kembali menegaskan komitmen mereka untuk terus membangun infrastruktur telekomunikasi di wilayah tertinggal, terdepan dan terluar di Indonesia.

"Pembangunan infrastruktur untuk memastikan sinyal (telekomunikasi) di wilayah terdepan ini," kata Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate, dalam rapat Pembahasan Langkah-Langkah Implementasi Program Infrastruktur BTS dan Pola Bisnis BTS 4G, di Denpasar, Bali, Jumat.

Menurut catatan Kominfo, dari total 9.113 desa atau kelurahan yang masuk wilayah 3T, terdapat 1.209 titik yang memiliki menara base transceiver station (BTS) untuk sinyal 2G dan 3G, yang ditingkatkan ke 4G baik oleh Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi maupun operator seluler.

Baca juga: Kominfo akselerasi multisektor bangkit dari pandemi

Masih ada 7.904 desa dan kelurahan lainnya di wilayah 3T, berdasarkan data Kominfo, yang belum tersambung ke jaringan 4G.

Dalam petemuan yang diadakan selama beberapa hari di Bali ini, Kominfo melanjutkan komitmen mereka untuk pembangunan BTS di wilayah-wilayah yang belum tersentuh 4G tersebut.

Target Kominfo, akan ada 4.200 menara BTS yang dibangun tahun ini di wilayah 3T, sementara 3.704 lainnya akan diselesaikan pada 2022 mendatang.

Secara total, terdapat 12.548 titik blankspot, atau yang belum terjangkau sinyal 4G di Indonesia, terbagi atas 9.113 titik di wilayah 3T dan 3.435 merupakan desa atau kelurahan non-3T.

Pemabangunan infrastruktur menara BTS di wilayah non-3T menjadi tanggung jawab operator seluler karena merupakan wilayah yang menjanjikan secara komersial.

Pembangunan BTS di wilayah 3T ini dilakukan dengan skema blended financing atau bauran pembiayaan, yakni terdiri dari komponen rupiah murni dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Penerimaan Negara Bukan Pajak untuk sektor Kominfo dan Kewajiban Pelayanan Universal atau Universal Service Obligation (USO).

Selain membangun infrastruktur, perlu dibahas juga mengenai langkah lanjutan setelah tersedia infrastruktur pasif (misalnya, menara BTS) tentu perslu tersedia infrastruktur aktif (dalam hal ini sinyal 4G).

"Pemerintah sudah mengambil langkah, diharapkan pertengahan tahun ini bisa selesai bersma operator seluler sehingga secara bertahap, selesai pembangunan fisik, jangkauan sinyal 4G menyebar di seluruh Tanah Air sesuai dengan hasil pembangunan," kata Johnny.

Selain membangun BTS, pemerintah melalui Kominfo dan BAKTI Kominfo juga merencakan Satelit Multifungsi SATRIA-1 untuk menyediakan akses internet ke ratusan ribu titik layanan publik.

Baca juga: Utilisasi jadi fokus Kominfo dalam pembangunan infrastruktur TIK

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkominfo minta Kapolri kawal pembangunan jaringan 4G

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar