Luhut ungkap syarat buka pintu wisata bagi wisman

Luhut ungkap syarat buka pintu wisata bagi wisman

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan (kanan), Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo (tengah) dan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo (kiri) memberikan keterangan saat kegiatan Bali Investment Forum bertajuk "Rethinking and Reinventing Bali Post COVID-19" di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (26/3/2021). Forum investasi tersebut mendiskusikan sejumlah topik untuk meningkatkan kerja sama luar negeri serta menarik investasi untuk sektor pariwisata, kesehatan, pendidikan dan infrastruktur Bali sebagai upaya mempercepat pemulihan ekonomi Bali yang terdampak pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc/pri.

Kapan kita mau buka dengan asing? Itu pembicaraan masih jalan juga
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan pemerintah tengah mempertimbangkan untuk mulai membuka pintu wisata bagi wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia, khususnya Bali.

Menurut Luhut, pertimbangan untuk membuka kembali pariwisata lantaran program vaksinasi saat ini tengah dilakukan pemerintah, termasuk untuk wilayah Bali.

"Kapan kita mau buka dengan asing? Itu pembicaraan masih jalan juga. Kami juga melihat mana yang boleh datang ke mari, (yaitu negara) yang (kasus) COVID-nya sudah mulai turun dan (yang sudah mendapat) vaksin juga makin banyak. Sekarang masih dibicarakan mengenai itu," katanya dalam jumpa pers virtual Bali Investment Forum 2021, Jumat.

Luhut menambahkan, pemerintah sendiri tengah mengevaluasi kebijakan larangan masuk bagi wisman ke Indonesia melalui rapat pada Sabtu (27/3) besok.

Baca juga: Sandiaga Uno: Penerbangan internasional Bali dibuka dengan simulasi

Namun, mantan Menko Polhukam itu menegaskan kebijakan untuk membuka pariwisata bagi wisman juga harus menggunakan parameter tertentu dan sifatnya resiprokal.

Pembukaan pariwisata pun, lanjut dia, tidak akan dilakukan secara nasional, melainkan per titik, misalnya hanya di Bali saja.

"Jadi mesti kita buat parameter yang sama, di Indonesia atau Bali ini dengan nanti negara asing yang mau masuk ke kita. Jadi kalau misalnya Korea, Qatar, itu sama parameternya dan kami setuju, ya kami bikin travel bubble di situ," imbuhnya.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamenparekraf) Angela Tanoesoedibjo menjelaskan sejumlah pertimbangan pemerintah untuk membuka Bali bagi turis asing.

Pertama, yakni negara-negara dengan penyebaran COVID-19 dapat ditangani dengan baik serta program vaksinasi di negara tersebut berjalan dengan baik.

"Karena kita ingin mengurangi risiko ketika kita membuka Bali untuk turis asing," katanya.

Baca juga: Tabanan siapkan tiga objek wisata untuk kunjungan wisman pada Juli

Pertimbangan selanjutnya, lanjut Angela, yaitu ketersediaan penerbangan langsung (direct flight) dari negara asal wisma ke Indonesia.

"Karena dengan direct flight juga mengurangi risiko penyebaran," katanya.

Angela menambahkan, pemerintah juga mempertimbangkan membuka pariwisata Bali untuk turis asing dengan kemampuan finansial yang lebih baik menyusul fokus pemerintah dalam mendorong pariwisata berkualitas (quality tourism).

"Selain itu kita berfokus kepada quality tourism, di mana turis-turis itu yang spending-nya lebih tinggi," pungkas Angela.

Baca juga: NCPI Bali berupaya pulihkan pariwisata saat COVID-19

Baca juga: Pelaku pariwisata sambut pembukaan Bali untuk wisatawan asing

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kereta Cepat Bandung-Jakarta ditargetkan beroperasi 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar