Taiwan lacak dengan rudal pesawat penyusup China

Taiwan lacak dengan rudal  pesawat penyusup China

Dua pesawat tempur China J-11 dan satu pesawat pengebom H-6K berpatroli di wilayah udara antara China daratan dan Taiwan (Xinhua)

Jadi kami sekarang sebagian besar menggunakan kekuatan rudal berbasis darat untuk melacak mereka. Kami sedang mempertimbangkan masalah perang atrisi
Taipei (ANTARA) - Angkatan udara Taiwan tidak lagi memerintahkan memburu setiap kali pesawat China melanggar zona identifikasi pertahanan udaranya tetapi melacak pesawat penyusup itu dengan rudal berbasis darat sebagai gantinya untuk membantu menghemat sumber daya, seorang pejabat senior mengatakan pada Senin.

Angkatan udara Taiwan telah berulang kali memerintahkan mencegat jet China dalam beberapa bulan terakhir, dan Amerika Serikat menyetujui pada Juli kemungkinan Taiwan meningkatkan paket senilai 620 juta dolar (Rp 8,9 triliun) untuk Patriot, rudal darat-ke-udara.

Dua puluh pesawat militer China memasuki zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan pada Jumat, dalam serbuan terbesar yang pernah dilaporkan oleh kementerian pertahanan pulau itu dan menandai peningkatan ketegangan yang dramatis di Selat Taiwan.

Meskipun mereka belum terbang di atas Taiwan sendiri, penerbangan tersebut telah meningkatkan tekanan, baik finansial maupun fisik, pada angkatan udara untuk memastikan pesawatnya siap terbang setiap saat dalam apa yang oleh pejabat keamanan digambarkan sebagai "perang atrisi" atau perang terbatas.

Berbicara di parlemen, Wakil Menteri Pertahanan Chang Che-ping mengatakan bahwa awalnya jet tempur dikirim setiap kali untuk mencegat pesawat China, yang misinya terkonsentrasi di bagian tenggara ADIZ Taiwan.

Karena itu menghabiskan waktu dan sumber daya yang berharga yang kemudian diubah, dengan Taiwan mengirim pesawat yang lebih lambat jika China juga melakukannya, tetapi itu juga berubah, tambah Chang.

"Jadi kami sekarang sebagian besar menggunakan kekuatan rudal berbasis darat untuk melacak mereka. Kami sedang mempertimbangkan masalah perang atrisi," katanya.

China mengklaim Taiwan yang demokratis sebagai wilayahnya sendiri dan tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

Meski angkatan udara Taiwan terlatih dengan baik, ia dikerdilkan oleh angkatan udara China.

Kementerian Pertahanan Taiwan telah berbicara tentang misi yang berulang, bersama dengan pesawatnya yang "setengah baya", yang menyebabkan peningkatan besar dalam biaya pemeliharaan yang awalnya tidak dianggarkan.

Menteri pertahanan mengatakan pada Oktober bahwa Taiwan telah menghabiskan hampir 900 juta dolar (Rp 13 triliun) sejauh ini pada 2020 untuk mengerahkan angkatan udaranya melawan serangan China, seraya menggambarkan tekanan yang mereka hadapi "hebat".

Sumber: Reuters


Baca juga: Taiwan dapati tujuh kasus impor COVID-19, lima dari Indonesia

Baca juga: Taiwan, AS akan perkuat koordinasi maritim

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mendag luncurkan platform dagang digital IDNstore

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar