Total 7.394.421 orang telah jalani vaksinasi COVID-19

Total 7.394.421 orang telah jalani vaksinasi COVID-19

Ilustrasi - Kegiatan vaksinasi dilaksanakan TP PKK Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat kepada jajaran ASN dan non-ASN di Kota Mataram, Senin (29/3/2021). ANTARA/Nirkomala.

Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas Penanganan COVID-19 menyatakan total 7.394.421 orang yang terdiri atas petugas kesehatan, petugas layanan publik, serta warga lanjut usia telah menjalani vaksinasi COVID-19.

Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan COVID-19 yang diterima di Jakarta, Senin, angka itu menunjukkan terjadi penambahan 151.219 orang yang mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19 dibandingkan dengan pada Minggu (28/3).

Sementara itu, tercatat 3.313.494 orang di antaranya telah menjalani vaksinasi kedua atau bertambah 67.039 orang.

Baca juga: Sentra vaksinasi BUMN ditargetkan sehari layani 5.000 lansia Surabaya

Dengan penambahan tersebut maka 18,32 persen dari total 40.349.051 orang target sasaran vaksinasi tahap I dan tahap II telah mendapatkan dosis pertama COVID-19. Sementara baru 8,21 persen yang tercapai untuk vaksinasi dosis kedua.

Secara terpisah, Kementerian Kesehatan RI sedang berupaya menjaga ketersediaan pasokan vaksin COVID-19 untuk keperluan penyuntikan pada April 2021 menyusul langkah embargo produk AstraZeneca yang dilakukan India.

"Indonesia cuma punya tujuh juta dosis vaksin dari Sinovac di Bulan April. Tadinya saya pikir bisa dapat 7,5 juta dosis dari AstraZeneca," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin saat menjadi pembicara dalam acara Charta Politika Indonesia dengan tajuk "Evaluasi Kebijakan, Aktivitas Masyarakat dan Peta Politik Triwulan 2021 yang dipantau di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan rencana pengiriman vaksin AstraZeneca periode Maret dan April 2021 ke Indonesia ditunda akibat embargo oleh produsen di India.

Baca juga: Menkes: Vaksinasi di pusat belanja dorong pergerakan ekonomi
Baca juga: PBNU: Dalam kondisi darurat penggunaan vaksin hukumnya wajib


Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Edisi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar