Investor hindari aset berisiko, dolar sentuh tertinggi empat bulan

Investor hindari aset berisiko, dolar sentuh tertinggi empat bulan

Ilustrasi - Uang dolar Amerika dan euro. ANTARA/REUTERS/pri.

Dolar naik karena pembelian 'safe-haven'
New York (ANTARA) - Dolar menguat ke tertinggi empat bulan pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB) setelah bergerak fluktuatif, dengan euro mendekam di bawah 1,18 dolar dan mata uang komoditas jatuh, karena greenback menarik beberapa permintaan safe-haven di tengah kekhawatiran tentang potensi kegagalan dana lindung nilai pada margin calls.

Indeks dolar, ukuran nilai greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, mencapai setinggi 92,964, level terkuat sejak November. Indeks terakhir naik 0,1 persen pada 92,904.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq turun setelah bank-bank global mengatakan mereka menghadapi potensi kerugian dari kegagalan dana lindung nilai, yang diidentifikasi sebagai Archegos Capital, yang menurut para analis terkait dengan media besar AS dan perusahaan teknologi China.

"Dolar naik karena pembelian safe-haven," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Cambridge Global Payments di Toronto, dikutip dari  Reuters.

"Pedagang takut bahwa mini-LTCM (Long Term Capital Management) sedang berlangsung, dan mencoba keluar dari penurunan bawah domino."

Baca juga: Dolar melemah, masih dekat tertinggi 4 bulan karena optimisme ekonomi

LTCM adalah dana lindung nilai AS yang besar yang runtuh pada 1998 sebagian karena strategi yang sangat bergantung utang, memaksa dana talangan dari pemerintah AS.

Sementara euro, tampak tertekan pada Senin (29/3/2021) karena prospek pembatasan virus corona yang lebih ketat di Prancis dan Jerman meredupkan prospek jangka pendek untuk ekonomi Eropa.

Mata uang tunggal Eropa tergelincir 0,2 persen menjadi 1,1769 dolar, setelah sebelumnya turun menjadi 1,1760 dolar, terendah sejak November. Secara bulanan, euro anjlok 2,5 persen, penurunan terbesar sejak Juli 2019.

Menambah kesengsaraan bagi euro adalah perbedaan yang semakin lebar antara imbal hasil Jerman dan AS. Selisih utang 10 tahun melebar menjadi 200 basis poin dari 150 basis poin pada awal tahun, meningkatkan dolar di tengah kinerja AS yang unggul dalam vaksinasi dan perekonomian secara keseluruhan.

Schamotta dari Cambridge mengatakan ada penyesuaian posisi akhir kuartal juga pada Senin (29/3/2021), dengan investor menutup posisi short sebelumnya di greenback karena ekonomi AS membaik. Pandangan yang lebih optimis telah memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga AS lebih awal dari yang diharapkan.

"Konsensus short dolar yang berlaku pada Januari telah runtuh, dan peserta semakin sadar akan kemungkinan berlanjutnya kekuatan dalam greenback selama kuartal mendatang," kata Schamotta.

Dolar juga menguat terhadap mata uang safe-haven yen. Dolar terakhir naik 0,1 persen terhadap mata uang Jepang pada 109,81 yen. Yen adalah salah satu mata uang berkinerja terburuk sejauh kuartal ini, terpuruk 6,0 persen terhadap dolar.

Kehati-hatian yang didorong oleh virus corona juga membantu dolar lebih tinggi terhadap dolar Australia dan Kanada. Aussie terakhir turun 0,1 persen pada 0,7634 dolar AS pada Senin (29/3/2021) dan sementara greenback menguat 0,2 persen terhadap dolar Kanada menjadi 1,2594 dolar Kanada.

Baca juga: Emas anjlok 20,1 dolar tertekan kenaikan imbal hasil dan "greenback"
Baca juga: Jelang pertemuan OPEC+, harga minyak terkerek sedikit lebih tinggi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Trade Expo Indonesia hasilkan transaksi 678,1 juta dolar AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar