Meksiko minta AS dukung program kesejahteraan untuk kekang migrasi

Meksiko minta AS dukung program kesejahteraan untuk kekang migrasi

Warga di bawah umur legal tanpa orang dewasa dari Amerika Tengah berbaris untuk dipindahkan oleh petugas Beacukai dan Perlindungan Perbatasan Amerika Serikat, setelah menyebrangi sungai Rio Grande masuk ke Amerika Serikat dari Meksiko dengan rakit di Penitas, Texas, Amerika Serikat, Jumat (26/3/2021). Foto diambil tanggal 26 Maret 2021. ANTARA FOTO/REUTERS/Adrees Latif/hp/cfo

Ini bukan masalah yang bisa diselesaikan dengan tindakan paksaan, penutupan perbatasan, atau militerisasi
Mexico City (ANTARA) - Pemerintah Meksiko pada Senin (29/3) mengatakan bahwa pihaknya telah meminta Washington untuk mendukung program kesejahteraan untuk membantu menahan imigrasi.

Pemerintah Meksiko juga mendorong kesepakatan antara pejabat AS dan Amerika Tengah untuk mengatasi tantangan adanya anak-anak migran tanpa pendamping.

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan tindakan sosial dan ekonomi utama diperlukan untuk memastikan para warga Amerika Tengah tidak merasa terpaksa meninggalkan rumah karena kemiskinan atau pelanggaran hukum.

Meksiko baru-baru ini mempresentasikan kepada sejumlah pejabat AS hasil dari "Sembrando Vida", yakni program penghutanan untuk menyediakan pekerjaan dan mendukung pertanian. Selain itu, ada pula program "Jovenes Construyendo el Futuro", yakni skema lapangan pekerjaan untuk usia 18 hingga 29 tahun.

"Kami berharap segera menetapkan rencana kerja bersama dan juga melibatkan Perserikatan Bangsa-Bangsa," kata Ebrard dalam konferensi pers, saat berbicara bersama Presiden Andres Manuel Lopez Obrador.

Baca juga: Biden minta tim meninjau keadaan di perbatasan dengan Meksiko
Baca juga: Wanita Venezuela tewas seberangi sungai beku dari Meksiko ke AS


Jika Meksiko menginvestasikan 100 juta dolar AS (sekitar Rp1,45 triliun) dalam program tersebut, Amerika Serikat mungkin dapat menyediakan dua miliar dolar AS (sekitar Rp28,96 triliun) setahun, kata Ebrard, yang mengacu pada perbedaan ukuran antara ekonomi kedua negara.

Presiden AS Joe Biden sedang berjuang untuk menahan lonjakan migran tidak berdokumen yang mencapai perbatasan AS-Meksiko, yang menurut kepala Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas berada di jalur untuk mencapai tingkat tertinggi dalam 20 tahun.

Banyak anak di bawah umur tanpa pendamping termasuk di antara para migran yang ingin masuk ke Amerika Serikat.

"Dalam kasus Amerika Tengah, yang kami usulkan adalah ada kesepakatan antara Amerika Serikat dan negara-negara tersebut terutama untuk menangani anak di bawah umur," kata Ebrard.

Meksiko sedang melakukan serangkaian tindakan untuk melindungi anak-anak di bawah umur dan memastikan tidak ada kasus perdagangan manusia atau perlakuan kejam terhadap mereka, ujar Ebrard.

Sementara itu, Presiden Lopez Obrador mengatakan Amerika Serikat belum cukup berinvestasi untuk mengatasi akar penyebab migrasi.

"Ini bukan masalah yang bisa diselesaikan dengan tindakan paksaan, penutupan perbatasan, atau militerisasi," katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Meksiko dan utusan Biden bahas "akar penyebab" migrasi
Baca juga: AS tahan hampir 100.000 migran di perbatasan Meksiko pada Februari

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Perbatasan AS-Meksiko kembali dibuka setelah 20 bulan ditutup

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar