Mendikbud: Pembelajaran tatap muka terbatas bisa dimulai dari sekarang

Mendikbud: Pembelajaran tatap muka terbatas bisa dimulai dari sekarang

Dokumentasi - Suasana pembelajaran tatap muka di SMP Negeri 13 di Bagan Besar, Dumai, Riau, Selasa (16/3/2021). ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid/rwa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan bahwa pembelajaran tatap muka secara terbatas bisa mulai dilaksanakan dari sekarang bagi sekolah-sekolah yang seluruh guru dan tenaga kependidikannya sudah menjalani vaksinasi COVID-19.

"PTM terbatas dimulai dari sekarang jika guru dan tenaga kependidikan sudah divaksinasi semuanya," kata Nadiem saat menyampaikan keputusan bersama tentang panduan penyelenggaraan pembelajaran di masa pandemi COVID-19 pada Selasa via daring.

Pemerintah mewajibkan sekolah memberikan pilihan layanan pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas setelah guru dan tenaga kependidikannya divaksinasi.

Protokol kesehatan untuk mencegah penularan virus corona harus diterapkan dalam pelaksanaan pembelajaran tatap muka secara terbatas.

Mendikbud berharap semua sekolah sudah bisa melaksanakan pembelajaran tatap muka secara terbatas pada Juli 2021.

"Latihannya mulai dari sekarang. Ini bukan eksperimen baru karena sudah 22 persen sekolah yang melakukan PTM," katanya.

Meski demikian, sekolah tetap harus menyediakan layanan pendidikan dari jarak jauh (PJJ) bagi siswa yang oleh orang tua tidak diperkenankan mengikuti pembelajaran tatap muka secara terbatas di sekolah.

"Orang tua berhak memilih, apakah anaknya diperbolehkan mengikuti PTM terbatas atau tidak. Jadi setiap sekolah ada versi PTM dan PJJ," kata Nadiem.

Baca juga:
Sekolah diperbolehkan melaksanakan pembelajaran tatap muka terbatas
Mendikbud: PTM terbatas berbeda dengan masuk sekolah normal


Pewarta: Indriani
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kabupaten Tabanan Bali optimistis sekolah siap dibuka 12 Juli

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar