19 letusan terjadi dalam sehari di gunung ili lewotolok

19 letusan terjadi dalam sehari di gunung ili lewotolok

Penampakan gunung Ili Lewotolok diambil beberapa waktu lalu. ANTARA/Kornelis Kaha/pri.

mewaspadai ancaman lahar terutama di saat musim hujan
Kupang (ANTARA) - Pos Pemantau Gunung Api Ili Lewotolok di Kabupaten Lembata Nusa Tenggara Timur melaporkan bahwa terhitung sejak Selasa (30/3) pukul 00.00 wita kemarin hingga pukul 24.00 wita telah terjadi 19 kali letusan dari gunung Ili Lewotolok.

Kepala Pos Pemantau Gunung Ili Lewotolok Stanis Ara Kian dalam laporannya yang diterima ANTARA Kupang, Rabu mengatakan bahwa dari total 19 kali letusan itu tinggi letusannya berkisar dari 300 hingg 400 meter.

"Kemarin memang cukup banyak letusannya dalam sehari. Tetapi memang jumlah letusan itu fluktuatif dalam sehari," katanya.

Ia menjelaskan bahwa letusan yang terjadi di gunung Ili Lewotolok itu disertai dengan dentuman dan gemuruh dengan lontaran lava pijarnya mencapai 500 mdck dan sejauh 500 meter ke arah Tenggara.

Ia menambahkan walaupun jumlah letusannya mencapai 19 kali dalam sehari namun durasi letusannya tidak lama, yakni hanya berkisar dari 17,5 sampai 45 detik.

Baca juga: PVMBG tambah alat pendeteksi antisipasi erupsi Ili Lewotolok

Baca juga: Puluhan suku di lereng Gunung Ili Lewotolok gelar ritual


Ia menambahkan bahwa hingga saat ini gunung tersebut masih dalam status siaga atau Level III setelah ditetapkan sejak Desember 2020 lalu.

Pihak Pos Pemantau merekomendasikan kepada masyarakat di sekitar Ili Lewotolok maupun pengunjung/pendaki/wisatawan agar tidak melakukan aktivitas di dalam radius 3 km dari puncak/kawah gunung Ili Lewotolok.

Masyarakat Desa Jontona agar selalu mewaspadai potensi ancaman bahaya longsoran material lapuk yang dapat disertai oleh awan panas dari bagian tenggara puncak/kawah gunung Ili Lewotolok.

Pihaknya mengingatkan agar potensi bahaya abu vulkanik yang dapat mengakibatkan gangguan pernapasan (ISPA) maupun gangguan kesehatan lainnya maka masyarakat yang berada di sekitar Gunung Ili Lewotolok agar menyiapkan masker penutup hidung dan mulut maupun perlengkapan lain untuk melindungi mata dan kulit.

"Mengingat abu vulkanik hingga saat ini jatuh di beberapa sektor di sekeliling Gunung Ili Lewotolok maka masyarakat yang bermukim di sekitar aliran sungai-sungai yang berhulu di puncak Gunung Ili Lewotolok agar mewaspadai ancaman lahar terutama di saat musim hujan," tambah dia.

Baca juga: Pemkab Lembata minta warga di kaki Gunung Ili Lewotolok tetap waspada

Baca juga: PVBMG sebut Gunung Ili Lewotolok masih terus erupsi

 

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gunung Semeru luncurkan 6 kali lava pijar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar