Belasan ribu guru belum divaksin, pembelajaran di Cianjur terbatas

Belasan ribu guru belum divaksin, pembelajaran di Cianjur terbatas

Bupati Cianjur, Jawa Barat, Herman Suherman. (FOTO ANTARA/Ahmad Fikri)

Tercatat baru 2.000 orang guru yang sudah mendapatkan vaksinasi, sedangkan sisanya masih belasan ribu yang belum
Cianjur, Jabar (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, tetap akan menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas di sejumlah wilayah pada bulan Juli 2021  karena hingga saat ini belasan ribu guru belum mendapatkan vaksinasi COVID-19 karena stok vaksin tambahan yang diajukan belum sampai.

Bupati Cianjur, Herman Suherman di Cianjur Rabu, mengatakan hingga saat ini, vaksinasi tahap II untuk pegawai publik, termasuk tenaga pengajar di Cianjur baru 10 persen yang sudah mendapatkan dari 20 ribu orang guru dengan status PNS dan honorer.

"Tercatat baru 2.000 orang guru yang sudah mendapatkan vaksinasi, sedangkan sisanya masih belasan ribu yang belum. Sehingga proses pembelajaran tatap muka, tetap akan dilakukan pada bulan Juli, namun terbatas bagi sekolah yang 100 persen gurunya sudah mendapatkan vaksinasi," katanya.

Ia menjelaskan, untuk mengejar target seluruh tenaga pengajar di Cianjur mendapatkan vaksinasi, pihaknya telah mengajukan tambahan dosis vaksinasi ke pusat melalui Pemprov Jabar, dengan harapan sebelum bulan Juli seluruh guru sudah mendapatkan vaksinasi.

"Kita berharap pembelajaran tatap muka, dapat digelar secara serentak, namun bagi tenaga pengajar yang belum mendapatkan vaksinasi, untuk sementara tetap menjalani proses belajar mengajar secara online, sambil menunggu vaksinasi tuntas," kata Herman Suherman.

Juru Bicara Pusat Informasi dan Kordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal mengatakan hingga saat ini, baru 10 persen tenaga pengajar di Cianjur yang sudah menjalani vaksinasi, sedangkan sisanya 18.000 orang masih menunggu karena stok vaksinasi yang tidak mencukupi.

"Mereka yang sudah mendapatkkan vaksinasi tahap pertama dan kedua, baru 2.000 orang atau 10 persen dari jumlah guru se Cianjur sebanyak 20.000 orang. Mereka mendapatkan vaksinasi bersama dengan lansia di sejumlah lokasi di Cianjur," katanya.

Pihaknya  telah mengajukan tambahan dosis ke pusat melaui pemprov untuk mengejar target seluruh guru di Cianjur, sudah mendapatkan vaksinasi sebelum belum Juli.

"Harapan kami, seluruh guru sudah mendapatkkan vaksinasi, sebelum bulan Juli, sehingga target pembelajaran tatap muka dapat digelar," demikian Yusman Faisal.

Baca juga: Dampak COVID, Dinas Cianjur tutup sementara bursa kerja

Baca juga: Dinkes Cianjur hentikan sementara vaksinasi masal karena vaksin habis


Baca juga: Disdikbud imbau sekolah di Cianjur tidak melakukan karyawisata

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub resmikan reaktivasi jalur KA Ciranjang-Cipatat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar