Pengamat: Jalan Tol Medan-Parapat tingkatkan ekonomi Sumut 0,45 persen

Pengamat: Jalan Tol Medan-Parapat tingkatkan ekonomi Sumut 0,45 persen

Tol Tebingtinggi, Sumut. (ANTARA/Donny Aditra)

Medan (ANTARA) - Pengamat ekonomi Sumatera Utara, Wahyu Ario Pratomo memperkirakan, pembangunan jalan Tol Medan-Parapat sepanjang 150 km dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi provinsi itu sekitar 0,45 persen.

"Keberadaan jalan Tol Medan - Parapat itu harus bisa lebih cepat selesai dan mendapat dukungan dari semua pihak, " katanya di Medan, Sabtu.

Apalagi, saat ini perekonomian Sumut sedang tergerus akibat pandemi COVID-19.

Dia menjelaskan, hitungan jalan Tol Medan-Parapat yang 150 km itu bisa mendorong pertumbuhan ekonomi 0,45 persen, mengacu pada berbagai hasil kajian yang dilakukan LPEM Universitas Indonesia.

Hasil kajian itu, menunjukkan bahwa setiap pertumbuhan stok jalan sebesar satu persen, mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 8,8 persen.

"Bila menggunakan asumsi tersebut, pembangunan jalan Tol Medan-Parapat yang mencapai 150 km dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi Sumut sekitar 0,45 persen,"ujar Wahyu yang Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara (USU).

Dia menjelaskan, jalan tol membuat lalu lintas semakin lancar yang mendorong perekonomian.

Akses tol yang membuat waktu tempuh perjalanan semakin cepat bisa meningkatkan kunjungan wisatawan dan perdagangan yang akhirnya meningkatkan perekonomian.

Apalagi, kawasan Danau Toba saat ini menjadi salah satu destinasi wisata strategis.

"Jadi jalan Tol Medan-Parapat diharapkan bisa segera rampung dan mendapat dukungan dari semua pihak, " katanya.

Penjual lemang srikaya di Tebingtinggi, Sri Laswi, mengatakan, sejak pedagang mendapat tempat berjualan di luar pintu gerbang masuk/keluar Tol Tebingtinggi, penjualan makanan khas daerah itu juga kembali meningkat.

Dari rata-rata 20 batang lemang terjual dalam satu hari menjadi 50-60 batang .

"Sebelum masuk atau keluar dari Tol Tebingtinggi, rata-rata pengendara singgah ke lokasi penjualan lemang untuk makan di tempat atau dijadikan oleh-oleh, " katanya.

Operation Management Department Head Regional Jasamarga Nusantara Tollroad Division, Taufiqul Hidayat, meyakini ke depannya terjadi peningkatan penggunaan jalan tol.

Meski pun, di masa pandemi COVID-19, Jasamarga Nusantara Tollroad, katanya, tidak mencatat adanya kenaikan volume kendaraan yang melewati gerbang Tol Tebingtinggi itu.

"Diperkirakan sejalan dengan pengendalian COVID-19 yang dilakukan pemerintah semakin bagus, pengguna jalan tol kembali meningkat, " katanya.

Baca juga: Tol Kuala Tanjung-Parapat dibangun, permudah akses Medan ke Danau Toba
Baca juga: Gubernur Sumatera Utara harap empat proyek strategis dorong ekonomi
Baca juga: Kredit Pemulihan Ekonomi Nasional di Sumut capai Rp15,91 triliun

 

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar