Pencarian korban longsor Flores Timur terhambat kesediaan alat berat

Pencarian korban longsor Flores Timur terhambat kesediaan alat berat

Dampak pascabanjir bandang di Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, Minggu (4/4/2021). ANTARA/HO-BNPB Flores Timur/aa.

Kami hanya bisa mencari korban yang belum ditemukan di sekitar lokasi kejadian yang kemungkinan terapung, tetapi tidak bisa melakukan penggalian secara manual karena area dipenuhi lumpur
Kupang (ANTARA) - Kepala Desa Nele Lamadike, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) Pius Pedang Melai menyatakan bahwa proses pencarian terhadap para korban yang hilang diterjang banjir dan tanah longsor pada Minggu, (4/4) sekitar pukul 02.00 WITA dini hari terkendala ketersediaan alat berat.

"Kami hanya bisa mencari korban yang belum ditemukan di sekitar lokasi kejadian yang kemungkinan terapung, tetapi tidak bisa melakukan penggalian secara manual karena area dipenuhi lumpur," katanya saat dihubungi ANTARA dari Kupang, Minggu, untuk mengonfirmasi perkembangan proses pencarian terhadap warga yang masih hilang akibat terjangan banjir dan longsor ke kawasan pemukiman di desa itu.

Menurut dia, selain alat berat, cuaca ekstrem yang masih melanda wilayah itu juga ikut menghambat proses pencarian para korban.

Mengenai jumlah korban, dia mengatakan, saat ini masih dilakukan pendataan untuk memastikan jumlah warga yang belum ditemukan.

"Tetapi jumlah yang belum ditemukan mencapai puluhan orang, karena ada puluhan rumah warga yang terkena longsoran," demikian Pius Pedang Melai.

Baca juga: Banjir-longsor terjang Flores Timur, 10 orang ditemukan meninggal

Baca juga: Banjir-longsor di Flores Timur, Wabup: Ratusan korban belum ditemukan

Baca juga: Sembilan unit rumah warga Flores Timur ambruk diterjang banjir pesisir

 

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mengintip pembuatan jagung titi, makanan khas Flores Timur

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar