Data ekonomi kuat angkat Wall Street, Dow dan S&P raih rekor tertinggi

Data ekonomi kuat angkat Wall Street, Dow dan S&P raih rekor tertinggi

Ilustrasi - Suasana di lantai Bursa Saham New York, Wall Street, Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Brendan McDermid/pri.

New York (ANTARA) - Wall Street menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), dengan indeks Dow dan S&P 500 ditutup pada rekor tertinggi, karena putaran data ekonomi yang kuat mendukung optimisme investor untuk pembukaan kembali ekonomi dan jeda kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun membuat kekhawatiran inflasi terkendali.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 373,98 poin atau 1,13 persen, menjadi ditutup pada 33.527,19 poin. Indeks S&P 500 meningkat 58,04 poin atau 1,44 persen, menjadi berakhir di 4.077,91 poin. Indeks Komposit Nasdaq melesat 225,49 poin atau 1,67 persen menjadi menetap di 13.705,59 poin.

Indeks 30 saham unggulan atau Dow dan S&P 500 masing-masing mencatat rekor penutupan tertinggi.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor consumer discretionary dan jasa-jasa komunikasi masing-masing terangkat 2,28 persen dan 2,27 persen, memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor energi tergelincir 2,41 persen, satu-satunya kelompok yang melemah menyusul penurunan tajam harga minyak..

Sebuah survei ISM (Institute for Supply Management) untuk Maret menunjukkan ukuran aktivitas industri jasa AS melonjak ke rekor tertinggi. Indeks Manajer Pembelian (PMI) sektor jasa ISM melonjak ke rekor tertinggi 63,7 persen bulan lalu, dari 55,3 persen pada Februari.

Data tersebut mengikuti laporan Jumat (2/4/2021) yang menunjukkan data penggajian (payrolls) non-pertanian AS melonjak 916.000 pekerjaan pada Maret, mengalahkan perkiraan.



Baca juga: Wall Street menguat, S&P 500 ditutup di atas 4.000 untuk pertama kali


Investor bertaruh pada sektor-sektor siklikal yang siap memimpin ketika pembukaan kembali ekonomi, dengan energi, keuangan, dan material di antara yang berkinerja terbaik tahun ini. Imbal hasil yang meningkat pada obligasi pemerintah AS 10-tahun telah mengurangi minat terhadap saham-saham teknologi.

Terlepas dari data ekonomi yang kuat, kenaikan dipimpin oleh sektor-sektor yang telah berkinerja buruk baru-baru ini, termasuk layanan komunikasi, consumer discretionary, dan teknologi, saat imbal hasil 10-tahun tetap di bawah level tertinggi 14-bulan yang dicapai minggu lalu.

“Bagian dari hari ini adalah imbal hasil tidak bergerak dan itu membantu (saham) teknologi, setidaknya ada beberapa rotasi kembali ke teknologi oleh seseorang yang membantu sektor ini,” kata Tim Ghriskey, Kepala Strategi Investasi di Inverness Counsel di New York, New York.

"Pada titik tertentu, pergerakan siklikal didiskon, saham-saham ini, banyak dari mereka memiliki pergerakan besar dan dihargai di atas tempat mereka pada awal Februari 2020."

Dengan vaksinasi cepat dan stimulus pemerintah tambahan yang membantu S&P 500 dan Dow meraih posisi tertinggi sepanjang masa, fokus beralih ke kemajuan pada rencana infrastruktur besar-besaran dan musim laporan keuangan perusahaan yang akan datang.


Baca juga: Wall Street ditutup beragam, S&P 500 dan Nasdaq terangkat teknologi

Nasdaq yang padat teknologi masih sekitar 3,0 persen di bawah tertinggi Februari karena lonjakan imbal hasil obligasi baru-baru ini memicu kekhawatiran inflasi dan membuat saham-saham pertumbuhan kurang menarik. Tetapi meningkatnya kasus COVID-19 dan berlanjutnya penguncian di negara-negara seperti Prancis baru-baru ini telah membantu daya tarik saham-saham teknologi ternama akhir-akhir ini.

Saham sektor energi ditutup 2,4 persen lebih rendah, sebagai satu-satunya penurunan di antara sektor utama S&P, menyusul penurunan tajam harga minyak. Sedangkan indeks maskapai penerbangan S&P 1500 melonjak 2,54 persen setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan orang yang divaksinasi penuh dapat dengan aman bepergian dengan "risiko rendah".

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan dia sedang bekerja dengan negara-negara G20 untuk menyetujui tarif pajak minimum perusahaan global guna mengakhiri "perlombaan 30 tahun pada tarif pajak perusahaan yang rendah."

Saham Tesla Inc melonjak 4,43 persen sebagai salah satu pendorong terbesar untuk S&P setelah pembuat mobil paling berharga di dunia itu membukukan rekor pengiriman.


Baca juga: Wall Street ditutup lebih tinggi seiring kenaikan saham teknologi

Baca juga: Wall Street merosot terseret teknologi, Dow terpangkas 104,41 poin

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bank Indonesia waspadai kenaikan imbal hasil obligasi AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar