BPKP kawal program pertanian Sumsel mencegah penyimpangan dana

BPKP kawal program pertanian Sumsel mencegah penyimpangan dana

Gubernur Sumsel Herman Deru memberikan cenderamata kepada Deputi Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Bidang Perekonomian dan Kemaritiman BPKP Salamat Simanullang pada acara Rapat Koordinasi Pengawasan Intern Keuangan dan Pembangunan Tingkat Provinsi Sumsel, di Palembang, Selasa (6/4/2021). (ANTARA/Dolly Rosana/21)

Sumsel memprioritaskan wilayah pertaniannya menjadi lumbung pangan nasional
Palembang (ANTARA) - Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) berkomitmen mengawal akuntabilitas keuangan bidang pertanian di Sumatera Selatan (Sumsel) untuk menghindari terjadinya penyimpangan dana.

Deputi Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Bidang Perekonomian dan Kemaritiman BPKP Salamat Simanullang mengatakan program prioritas pertanian di juga perlu mendapat pengawalan yang menyangkut tata kelola keuangan pemda.

“Apalagi Sumsel memprioritaskan wilayah pertaniannya menjadi lumbung pangan nasional, maka perlu sinergitas untuk pengawasan program prioritas di daerah itu,” katanya saat Rapat Koordinasi Pengawasan Intern Keuangan dan Pembangunan Tingkat Provinsi Sumsel, di Palembang, Selasa.

Menurutnya, dengan program yang semakin selaras antara pemerintah pusat, provinsi sampai dengan kabupaten/kota, maka gerak pembangunan dapat terintegrasi.

Untuk mewujudkannya, pemerintah daerah harus benar-benar menyusun perencanaan yang sesuai dengan program pembangunan nasional.

Salamat menjelaskan BPKP telah merancang pengawasan atas akuntabilitas perencanaan dan penganggaran di daerah.

Pengawasan tersebut sebagai sarana pemda guna memastikan efektivitas dan efisiensi rancangan program kegiatan sampai dengan subkegiatan.

“Tentunya pengawasan ini melibatkan APIP (aparat pengawas intern pemerintah),” ujarnya lagi.

Gubernur Sumsel Herman Deru mengatakan kerja sama dengan BPKP menjadi Iangkah awal untuk mengawal tata kelola keuangan di Sumsel.

"Dukungan, kolaborasi, dan sinergitas menjadi kunci suksesnya pengawasan internal yang efektif dan efisien,” katanya pula.

Dia berharap, dengan adanya dukungan dari BPKP dan berbagai pihak dapat meningkatkan prestasi sektor pertanian di Sumsel, karena pembangunan pertanian tidak bisa dilakukan tanpa kerja sama banyak pihak.

Direktur Koordinasi dan Supervisi Wilayah ll Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Yudhiawan mengatakan pihaknya berharap kolaborasi pemda dengan badan pengawas dapat menekan celah-celah tindak pidana korupsi yang ada di sektor pertanian di Sumsel. “Sehingga semua anggaran dapat dimaksimalkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, terutama petani di Sumsel,” ujar dia.

Menurutnya, KPK mendorong untuk melakukan pencegahan dengan mengedepankan perbaikan sistem pertanian mulai dari perencanaan, pengadaan barang jasa dan manajemen aparatur sipil negara (ASN).
Baca juga: Menteri Pertanian ikut panen raya padi di OKU Timur
Baca juga: Pemprov Sumsel dorong pemanfaatan lahan kosong untuk pertanian

Pewarta: Dolly Rosana
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jaga Maluku Utara bebas flu burung, unggas dewasa dimusnahkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar