Menhub kurangi operasionalisasi kereta api untuk cegah mudik

Menhub kurangi operasionalisasi kereta api untuk cegah mudik

Dokumentasi - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. ANTARA/HO-Kemenhub/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan pihaknya akan mengurangi jumlah kereta api yang beroperasi pada musim mudik Lebaran 2021, guna menegakkan kebijakan larangan mudik.

"Untuk kereta api, kami akan melakukan pengurangan supply dengan hanya memberikan kereta luar biasa," ujar Menhub, saat memberikan keterangan pers virtual seusai mengikuti Sidang Kabinet Paripurna dengan Presiden di Jakarta, Rabu.

Budi mengatakan pihaknya akan mengurangi operasionalisasi kereta api di wilayah yang terdapat pergerakan arus mudik menggunakan kereta, seperti Jabodetabek termasuk Bandung.

Sehingga, katanya, penggunaan kereta api akan terbatas bagi mereka yang mendapat pengecualian.

Sementara di darat, pemerintah dengan bantuan Polri akan melakukan penyekatan di lebih dari 300 lokasi untuk mencegah masyarakat melakukan mudik saat Lebaran.

Baca juga: Kemenhub siapkan pengendalian transportasi terkait larangan mudik

Menurut Menhub, Polri juga akan tegas terhadap masyarakat yang berupaya mudik menggunakan kendaraan pribadi, termasuk bus atau truk dengan plat hitam.

Baca juga: Korlantas Polri siapkan 333 titik penyekatan antisipasi mudik Lebaran

Untuk di laut, katanya, pergerakan mudik banyak dilakukan oleh masyarakat dari Riau, Kalimantan dan Jawa Timur. Menhub memastikan fasilitas transportasi laut hanya akan diberikan kepada mereka yang dikecualikan.
Baca juga: Menpan RB minta ASN jadi contoh tidak mudik Lebaran 2021

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub umumkan ditemukannya CVR Sriwjiaya Air SJ-182

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar