Lemhanas kaji peran medsos bangun wawasan kebangsaan

Lemhanas kaji peran medsos bangun wawasan kebangsaan

Wakil Gubernur Lemhanas Marsekal Madya Wieko Syofyan memberikan keterangan pers di Batam, Kepri, Kamis.

Batam (ANTARA) - Lemhanas mengkaji peran media sosial guna membangun wawasan kebangsaan di Kota Batam Kepulauan Riau, yang berbatasan dengan Singapura dan Malaysia.

"Kami menilai Kepri yang berbatasan langsung dengan Singapura dan Malaysia memiliki dinamika, bisa menjadi pertimbangan dalam penyusunan kajian yang akan disampaikan ke pemerintah," kata Wakil Gubernur Lemhanas Marsekal Madya Wieko Syofyan di Batam, Kepri, Kamis.

Kajian itu merupakan program Lemhanas jangka panjang untuk memberikan masukan kepada pemerintah dalam membuat kebijakan.

Baca juga: Pegawai KPK jalani asesmen wawasan kebangsaan proses alih status ASN
Baca juga: Gus AMI ajak TA Fraksi PKB perluas wawasan kebangsaan
Baca juga: Prajurit TNI ajarkan wawasan kebangsaan kepada anak di perbatasan


Budaya Kepri yang kental dengan Melayu dan berbatasan dengan negara yang juga memiliki rumpun yang sama, sedikit banyak mempengaruhi pola komunikasi di media sosial.

"Kami mengundang Pemprov dan tokoh masyarakat untuk menyeimbangkan masalah dan solusi yang diantisipasi ke depan," kata dia.

Asisten II Ekonomi Pembangunan Kepri Syamsul Bahrum menilai pola komunikasi media sosial warga di perbatasan hingga saat ini relatif baik.

"Medsos untuk mempererat bangsa. Bukan memecah," kata dia.

Direktur Pengkajian Sosial Budaya dan Demografi Debidjianstrat Lemhanas Brigjen Pol Joko Rudi menyatakan kajian itu memiliki tujuan strategis, membahas rencana dan upaya pemerintah dalam mengantisipasi dampak medsos.

Menurut dia, apabila media sosial tidak dikelola baik, maka dapat berakibat gangguan pada wawasan kebangsaan bagi generasi muda.

"Hasilnya akan kami olah ke dalam rangkaian 'round table discussion' dengan memanggil pakar media, pengolah data yang bagus untuk diusulkan sebagai rekomendasi ke RI 1," kata dia.

Seluruh hasilnya untuk kesatuan dan persatuan bangsa. Jangan sampai penggunaan media sosial tidak terkontrol dan terkelola dengan baik.

Pewarta: Yuniati Jannatun Naim
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar