Menlu: Presiden sampaikan tiga hal utama dalam KTT D-8

Menlu: Presiden sampaikan tiga hal utama dalam KTT D-8

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi berbicara dalam sebuah sesi di puncak rangkaian Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-10 Developing Eight (D-8) secara virtual dari Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (8/4/2021). Konferensi tersebut berlangsung di Dhaka, Bangladesh dan dihadiri oleh hampir semua negara anggota D-8, yaitu Bangladesh, Indonesia, Iran, Malaysia, Mesir, Pakistan, Turki, dan Nigeria. ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas/aa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan Presiden RI Joko Widodo menyampaikan tiga hal utama saat menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-10 Developing Eight (D-8), melalui telekonferensi dari Istana Negara, Jakarta, Kamis.

"Presiden mengharapkan negara-negara D-8 dapat menjadi bagian penting agar dunia dapat segera keluar dari pandemi. Presiden menegaskan tiga hal utama di mana negara-negara D-8 dapat berkontribusi," ujar Menlu saat memberikan keterangan pers secara virtual di Jakarta, Kamis malam.

Pertama, Presiden menyampaikan negara-negara D-8 harus dapat mendorong akses keadilan terhadap vaksin. Ketersediaan dan keterjangkauan vaksin adalah kunci keluar dari krisis.

Presiden mengajak pimpinan negara-negara D-8 menolak nasionalisme vaksin dan mendorong vaksin multilateral.

Baca juga: Indonesia dorong D-8 ambil peran keluarkan dunia dari jerat pandemi

"Ditegaskan oleh Presiden vaksin COVID-19 adalah barang publik global, oleh sebab itu dunia perlu bersatu memproduksi dan mendistribusikan vaksin untuk semua," jelas Menlu.

Artinya, kata Menlu, dunia harus dapat menggandakan kapasitas produksi yakni tidak boleh ada restriksi terhadap produksi dan distribusi vaksin.

Menurut Menlu, Presiden menegaskan negara-negara D-8 dapat menawarkan kapasitas produksi yang dimilikinya untuk meningkatkan produksi serta mendorong akses yang sama terhadap vaksin dan mendorong transfer teknologi.

"Beberapa negara D-8 termasuk Indonesia tengah mengembangkan vaksin mandiri, atau vaksin Merah Putih dalam hal di Indonesia. D-8 harus membuka kerja sama pengembangan dan produksi vaksin ke depan," ujarnya.

Poin kedua yang disampaikan Presiden, negara-negara D-8 harus berkontribusi dalam pemulihan ekonomi global. Dengan potensi perdagangan antarnegara anggota yang melebihi 1,5 triliun dolar AS, negara-negara D-8 dapat berkontribusi besar dalam pemulihan ekonomi global.

Baca juga: Presiden Jokowi serukan langkah luar biasa untuk atasi perubahan iklim

Presiden mendorong fasilitasi perdagangan intranegara D-8 dan meminta hambatan perdagangan diminimalkan. Intensifikasi intraperdagangan antarnegara D-8 juga perlu terus didorong.

Poin ketiga yang diutarakan Presiden, negara-negara D-8 harus mengembangkan teknologi digital.

Presiden menekankan digitalisasi, artificial intelligence, computing power, biga data dan data analytic telah melahirkan terobosan-terobosan baru.

Menurut Presiden, sektor-sektor tersebut merupakan ekonomi masa depan. Negara-negara D-8 harus memanfaatkan teknologi tersebut untuk menyejahterakan rakyat.

"Negara-negara D-8 memiliki potensi besar dan demografi penduduk muda 323 juta orang atau 27,3 persen. Ini jauh lebih tinggi dibandingkan penduduk muda negara-negara G7 yang sebesar 135 juta orang atau 17,3 persen dari total populasi," kata dia.

Baca juga: Jokowi sebut perlu transformasi besar pascapandemi di KTT G20

Menurut Menlu, Presiden juga menyampaikan investasi kaum muda adalah investasi masa depan. Presiden menggarisbawahi agar investasi dapat terus ditumbuhkan.

Selain itu industri start-up harus terus didorong dan negara-negara D-8 sebagai negara dengan mayoritas penduduk Muslim dapat terus mengembangkan industri syariah.

 

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menlu serahkan 4 WNI yang disandera Abu Sayyaf ke keluarga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar