Satu korban luka bakar Pertamina Balongan meninggal dunia

Satu korban luka bakar Pertamina Balongan meninggal dunia

General Manager Pertamina Kilang Balongan Hendri Agustian. (ANTARA/Khaerul Izan)

Indramayu (ANTARA) - Satu pasien korban luka bakar akibat kebakaran empat tangki Kilang Pertamina Balongan, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, berinisial IA (17) meninggal dunia setelah menjalani perawatan di rumah sakit selama 12 hari.

"Korban berinisial IA (17) meninggal dunia pada Jumat (9/4) pukul 22.49 WIB," kata General Manager Kilang Balongan Hendri Agustian melalui pesan tertulis yang diterima di Indramayu, Sabtu.

Menurut Hendri, IA merupakan korban luka bakar yang langsung mendapatkan perawatan setelah kejadian kebakaran empat tangki di Kilang Pertamina Balongan.

Baca juga: Polisi periksa 52 orang terkait kebakaran Kilang Pertamina Balongan

Korban juga sempat dirawat di rumah sakit di Indramayu, namun karena kondisi yang cukup parah kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Pertamina Pusat RSPP Jakarta untuk mendapatkan perawatan yang lebih intensif dari dokter spesialis dan perawat yang pengalaman dalam penanganan luka bakar.

"Korban menjalani perawatan maksimal di Burn Unit RSPP Jakarta selama 12 hari," tuturnya.

Hendri mengatakan IA merupakan warga Desa Junti, Kabupaten Indramayu, yang pada saat terjadi insiden kebakaran empat tangki Kilang Pertamina Balongan tengah melintasi lokasi.

Pertamina kata Hendri, menyampaikan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya dan akan bertanggungjawab untuk memberikan penanganan terbaik selanjutnya bagi almarhum dan keluarga yang ditinggalkan. Pertamina juga telah berkomunikasi dengan keluarga korban atas kehilangan yang sangat berat ini.

"Mewakili Pertamina, saya menyampaikan rasa duka terdalam atas kepergian almarhum. Kami memohon maaf, karena ikhtiar yang dilakukan tidak dapat menyelamatkan almarhum," ujarnya.***3***

Baca juga: Pertamina perbaiki rumah ibadah yang rusak dampak Kilang Balongan
Baca juga: Pertamina data kerugian warga terdampak kebakaran Kilang Balongan

Pewarta: Khaerul Izan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penundaan santunan kebakaran Balongan termasuk maladministrasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar