Kemensos tuntaskan santunan bagi 120 ahli waris korban bencana di NTT

Kemensos tuntaskan santunan bagi 120 ahli waris korban bencana di NTT

Kementerian Sosial menyerahkan santunan kepada salah satu ahli waris korban bencana banjir dan tanah longsor di Desa Nele Lamadike, Kecamatan Ile Boleng, Pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur, NTT, Sabtu (10/4/2021). ANTARA/HO- Kementerian Sosial.

saya manfaatkan untuk berdagang kembali
Kupang (ANTARA) - Kementerian Sosial (Kemensos) RI menuntaskan penyaluran santunan bagi sebanyak 120 ahli waris korban bencana badai siklon tropis Seroja di Nusa Tenggara Timur dengan total dana senilai Rp1,8 miliar.

Santunan bagi ahli waris para korban meninggal akibat banjir dan longsor yang senilai Rp15 juta per jiwa dan lima korban luka mendapat santunan masing-masing Rp5 juta, demikian siaran pers Humas Ditjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos yang diterima di Kupang, Sabtu.

Penerima santunan terbanyak di Kabupaten Flores Timur dengan jumlah korban meninggal akibat banjir dan longsor di Pulau Adonara sebanyak 74 jiwa sesuai data yang dihimpun dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat per Sabtu (10/4).

Selanjutnya diikuti ahli waris korban meninggal akibat banjir bandang di Kabupaten Lembata sebanyak 46 jiwa.

Baca juga: Kemensos kirim lagi bantuan senilai Rp1,5 miliar ke NTT

Menindaklajuti kunjungan kerja Presiden Joko Widodo bersama Menteri Sosial Tri Rismaharini, Kasubdit Kesiapsiagaan dan Mitigasi Kementerian Sosial Iyan Kusmadiyana menyerahkan santunan kepada ahli waris dalam bentuk uang tunai.

Salah satu ahli waris dari Desa Nele Lamadike, Kecamatan Ile Boleng, Simon Solo Ratu (56) menyampaikan terima kasih atas bantuan langsung berupa santunan dari pemerintah.

"Saya mau ucapkan terima kasih itu buat Bapak Presiden Jokowi, Ibu Menteri Sosial sampai ke kepala desa saya, termasuk kita semua yang sementara masih lagi kerja atas bantuan ini," katanya.

Simon Solo kehilangan tiga anggota keluarganya yaitu istri dan dua anak dan ia mendapatkan santunan senilai Rp45 juta.

"Meski ini hanya santunan, tidak bisa mengembalikan keluarga saya yang hilang, tapi setidaknya buat saya ini penghargaan dari pemerintah yang ikut merasa kehilangan," katanya.

Baca juga: BNPB berikan bantuan senilai Rp50 juta bagi yang rumahnya rusak berat
Kementerian Sosial menyerahkan santunan kepada salah satu ahli waris korban bencana banjir bandang di Desa Waiburak, Kecamatan Adonara Timur, Pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur, NTT, Sabtu (10/4/2021).  ANTARA/HO-Humas Kementerian Sosial

Warga penerima santunan lain di Desa Waiburak, Kecamatan Adonara Timur, Katrina (47), mengatakan uang santunan atas suaminya yang meninggal dalam bencana akan dimanfaatkan untuk modal berdagang.

"Uang ini akan saya manfaatkan untuk berdagang kembali karena semua barang dagangan saya habis dibawa banjir," katanya.

Baca juga: Pasokan listrik enam kabupaten di NTT sudah pulih
Baca juga: OJK-LJK bantu Rp500 juta dukung penanganan dampak bencana di NTT

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Update banjir bandang NTT : korban hilang menjadi 48 orang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar