Iran salahkan Israel atas insiden Natanz, bersumpah balas dendam

Iran salahkan Israel atas insiden Natanz, bersumpah balas dendam

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif .

Zionis ingin membalas dendam karena kemajuan kami dalam cara mencabut sanksi ... mereka secara terbuka mengatakan bahwa mereka tidak akan mengizinkan ini. Tapi kami akan membalas dendam
Dubai (ANTARA) -
Iran menyalahkan musuh bebuyutan regionalnya, Israel, atas insiden di situs nuklir Natanz pada Minggu (11/4) dan akan membalas dendam, kata Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif yang dikutip TV pemerintah pada hari Senin.

Otoritas Iran menggambarkan insiden sehari sebelumnya sebagai tindakan "terorisme nuklir" dan mengatakan Teheran berhak untuk mengambil tindakan terhadap para pelakunya.

"Zionis ingin membalas dendam karena kemajuan kami dalam cara mencabut sanksi ... mereka secara terbuka mengatakan bahwa mereka tidak akan mengizinkan ini. Tapi kami akan membalas dendam," kata Zarif seperti dikutip.

Beberapa media Israel mengutip sumber-sumber intelijen yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa layanan mata-mata Mossad negara itu berhasil melakukan operasi sabotase di situs Natanz, berpotensi menghentikan pekerjaan pengayaan di sana selama berbulan-bulan.

Israel belum secara resmi mengomentari insiden tersebut.

Situs pengayaan uranium Natanz, sebagian besar berada di bawah tanah, adalah salah satu dari beberapa fasilitas Iran yang dipantau oleh inspektur Badan Energi Atom Internasional (IAEA), pengawas nuklir Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

Sumber : Reuters

Baca juga: Iran sebut sabotase penyebab kebakaran fasilitas nuklir Natanz

Baca juga: Iran laporkan insiden listrik di lokasi nuklir Natanz, tak ada korban

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar