Fasilitas sekolah di Beoga kembali dibakar KKB

Fasilitas sekolah di Beoga kembali dibakar KKB

Jenazah guru yang menjadi korban penembakan oleh KKB di Beoga, Kabupaten Puncak, Sabtu (10/4) dievakuasi ke Timika. (ANTARA/HO/Humas Polda Papua)

Jayapura (ANTARA) - Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Sabinus Waker kembali melakukan pembakaran terhadap fasilitas yang ada di Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.
 
Aksi pembakaran yang dilakukanMinggu malam (11/4) dengan membakar sejumlah ruangan milik SMPN 1 Beoga yang berada satu kawasan dengan SMAN 1 dan SD Inpres Beoga.
 
"KKB membakar enam ruang SMP ditambah satu ruang laboratorium, satu ruangan perpustakaan dan gudang, jadi total sembilan ruangan yang sudah dibakar" jelas Kapolsek Beoga Ipda Ali Akbar saat dihubungi dari Jayapura, Senin.
 
Dia menjelaskan, sebelum melakukan pembakaran, KKB sempat memprovokasi aparat keamanan dengan melepaskan sejumlah tembakan kearah Koramil Beoga namun tidak diindahkan.

Baca juga: Kapolda Papua akan kerahkan helikopter evakuasi warga dari Beoga
 
KKB diduga bersembunyi di sekitaran ujung lapangan terbang Beoga, dan berharap segera mendapat penambahan pasukan untuk memperkuat personel yang ada.
 
"Mudah-mudahan dengan adanya penambahan personel dapat memperkuat pasukan yang ada di Beoga," harap Ipda Ali Akbar.
 
Aksi penembakan yang dilakukan KKB di Distrik Beoga, Kabupaten Puncak menyebabkan dua orang meninggal yakni Oktovianus Rayo yang ditembak Kamis (8/4) dan Yonatan Renden ditembak Jumat (9/4).
 
Oktovianus Rayo ditembak dirumahnya yang juga dijadikan kios atau warung, sedangkan Yonathan Renden ditembak saat hendak mengambil terpal untuk menutupi jenazah Oktovianus.
 
Jenazah kedua guru, sudah dievakuasi ke Timika sejak Sabtu (10/4).
 

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar