Jepang buang air terkontaminasi stasiun nuklir Fukushima ke laut

Jepang buang air terkontaminasi stasiun nuklir Fukushima ke laut

Foto diambil tanggal 15 Maret 2021 memperlihatkan tempat penyimpanan tanah yang dibuang saat dekontaminasi dan lainnya di dekat area perumahan di Kota Naraha, Prefektur Fukushima. Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi mengalami kerusakan parah akibat gempa bumi 9 SR dan tsunami yang terjadi di Jepang pada 11 Maret 2011. REUTERS/The Yomiuri Shimbun/Yoko Miwa/rwa/cfo (Yoko Miwa / The Yomiuri Shimbun/Yoko Miwa)

Atas dasar kepatuhan ketat terhadap standar peraturan yang telah ditetapkan, kami memilih membuang ke samudra,
Tokyo (ANTARA) - Jepang akan membuang ke laut  lebih dari 1 juta ton air yang terkontaminasi dari stasiun nuklir Fukushima yang hancur , kata pemerintah pada Selasa.

Korea Selatan dan industri perikanan Jepang menentang pembuangan air tersebut.

Pembuangan  air pertama akan dilakukan dalam waktu sekitar dua tahun, memberi operator pembangkit listrik Tokyo Electric Power waktu untuk mulai menyaring air untuk menghilangkan isotop berbahaya, membangun infrastruktur dan memperoleh persetujuan peraturan.

Jepang berargumen bahwa pembuangan  air diperlukan untuk melanjutkan penghentian kompleks pabrik setelah lumpuh oleh gempa bumi dan tsunami 2011.

Jepang menunjukkan bahwa air yang disaring serupa itu secara rutin dibuang dari pembangkit nuklir di seluruh dunia.

Baca juga: PM Suga berusaha jernihkan rumor soal limbah nuklir Fukushima
Baca juga: Portugal keluhkan pembuangan limbah nuklir Spanyol


Hampir 1,3 juta ton air yang terkontaminasi, atau cukup untuk mengisi sekitar 500 kolam renang ukuran olimpiade, disimpan dalam tangki besar di pabrik Fukushima Daiichi dengan biaya tahunan sekitar 100 miliar yen atau Rp13 triliun dan ruang hampir habis.

"Atas dasar kepatuhan ketat terhadap standar peraturan yang telah ditetapkan, kami memilih membuang ke samudra," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah menambahkan proyek tersebut akan memakan waktu puluhan tahun untuk diselesaikan.

Keputusan itu diambil sekitar tiga bulan sebelum Olimpiade yang ditunda yang akan diselenggarakan oleh Tokyo, dengan beberapa acara direncanakan sedekat 60 km (35 mil) dari pabrik yang rusak.

Mantan Menteri Jepang Shinzo Abe pada 2013 meyakinkan Komite Olimpiade Internasional bahwa Fukushima "tidak akan pernah merusak Tokyo."

Tepco berencana menyaring air yang terkontaminasi untuk menghilangkan isotop, hanya menyisakan tritium, isotop radioaktif hidrogen yang sulit dipisahkan dari air.

Tepco kemudian akan mengencerkan air sampai tingkat tritium turun di bawah batas regulasi, sebelum memompanya ke laut.

Tritium dianggap relatif tidak berbahaya karena tidak mengeluarkan energi yang cukup untuk menembus kulit manusia dan pembangkit nuklir lainnya di seluruh dunia secara rutin memompa air dengan isotop kadar rendah ke laut.

Amerika Serikat mencatat bahwa Jepang telah bekerja sama dengan Badan Energi Atom Internasional dalam menangani situs tersebut sejak krisis di tiga reaktor satu dekade lalu.

"Dalam situasi yang unik dan menantang ini, Jepang telah mempertimbangkan opsi dan efeknya, telah transparan tentang keputusannya, dan tampaknya telah mengadopsi pendekatan sesuai dengan standar keselamatan nuklir yang diterima secara global," kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan.

Tetangga khawatir

Namun, penentang rencana tetap khawatir tentang potensi tingkat tritium atau kontaminan lainnya.

Korea Selatan menyatakan "keprihatinan serius bahwa keputusan tersebut dapat membawa dampak langsung dan tidak langsung pada keselamatan orang-orang kami dan lingkungan sekitarnya."

Korsel meminta Jepang untuk memberikan lebih banyak informasi tentang pembuangan air yang direncanakan.

Korsel juga akan meningkatkan pengukuran dan pemantauan radiologisnya sendiri.

"Akan sulit untuk menerima jika Jepang memutuskan untuk membuang air yang terkontaminasi tanpa konsultasi yang memadai," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

China dan Taiwan juga telah menyatakan keprihatinannya.

Serikat nelayan di Fukushima telah mendesak pemerintah selama bertahun-tahun untuk tidak membuang air, dengan alasan itu akan berdampak "bencana besar" pada industri.

Sumber : Reuters

Baca juga: China prihatin air radioaktif Fukushima dibuang ke Samudra Pasifik
Baca juga: 10 tahun berlalu, Jepang berduka atas korban gempa, bencana Fukushima

 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bergembira bersama pemandu sorak lansia Jepang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar