Rupiah akhir pekan menguat tipis, di tengah turunnya yield obligasi AS

Rupiah akhir pekan menguat tipis, di tengah turunnya yield obligasi AS

Ilustrasi - Teller BNI merapikan lembaran mata uang rupiah dan dolar Amerika di Jakarta, Rabu (15/4). ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/nz/pri.

Untuk perdagangan hari ini, mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuasi, namun ditutup melemah di rentang Rp14.600 per dolar AS hingga Rp14.635 per dolar AS
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi bergerak datar di tengah turunnya imbal hasil (yield) obligasi Amerika Serikat (AS).

Pada pukul 10.10 WIB, rupiah menguat tipis satu poin atau 0,01 persen ke posisi Rp14.614 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.615 per dolar AS.

"Pasar merespons turunnya tingkat imbal hasil obligasi AS serta ketegangan terbaru antara AS dengan Rusia, setelah AS berikan sanksi besar-besaran terhadap Rusia serta mengusir para diplomat mereka," tulis Tim Riset Monex Investindo Futures dalam kajiannya di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Dolar capai terendah satu bulan, dipicu data ekonomi dan obligasi AS

Imbal hasil obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun yang dijadikan acuan, turun di bawah 1,6 persen untuk pertama kalinya sejak 25 Maret.

Imbal hasil obligasi AS turun ke level 1,57 persen meskipun rilis data menunjukkan penguatan ekonomi AS.

Departemen Perdagangan melaporkan penjualan ritel AS untuk Maret menunjukkan booming dengan pertumbuhan 9,8 persen, di atas estimasi 6,1 persen.

Baca juga: Harga emas melonjak 30,5 dolar, dipicu imbal hasil obligasi AS anjlok

Sementara itu data lain menunjukkan data klaim tunjangan pengangguran awal mingguan untuk pekan yang berakhir 10 April sebesar 576.000, di bawah perkiraan 710.000.

Sedangkan indeks dolar saat ini berada di level 91,81, naik dibandingkan posisi penutupan sebelumnya 91,67.

"Untuk perdagangan hari ini, mata uang rupiah kemungkinan dibuka berfluktuasi, namun ditutup melemah di rentang Rp14.600 per dolar AS hingga Rp14.635 per dolar AS," kata Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi.

Pada Kamis (15/4) lalu rupiah ditutup melemah 12 poin atau 0,09 persen ke posisi Rp14.615 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.603 per dolar AS.

Baca juga: IHSG akhir pekan berpotensi lanjutkan penguatan, ikuti bursa global

Baca juga: Wall Street ditutup melonjak, Indeks Dow Jones tembus di atas 34.000

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polda Sumut sita aset bernilai miliaran rupiah dari bandar narkoba

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar