KPK limpahkan berkas 3 terdakwa suap pengadaan Pemkab Banggai Laut

KPK limpahkan berkas 3 terdakwa suap pengadaan Pemkab Banggai Laut

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri. ANTARA/HO-Humas KPK

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas perkara tiga terdakwa suap terkait pengadaan barang atau jasa di lingkungan Pemkab Banggai Laut, Sulawesi Tengah Tahun Anggaran 2020 ke Pengadilan Tipikor Palu.

Tiga terdakwa, yaitu Bupati Banggai Laut nonaktif Wenny Bukamo, Recky Suhartono Godiman selaku Komisaris Utama PT Alfa Berdikari Group/orang kepercayaan Wenny, dan Direktur PT Raja Muda Indonesia Hengky Thiono. Ketiganya merupakan penerima suap perkara tersebut.

"Kamis (15/4), Jaksa KPK telah melimpahkan berkas perkara para terdakwa, yaitu Wenny Bukamo, Recky Suhartono Godiman dan Hengky Thiono ke PN Tipikor Palu," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Penahanan tiga terdakwa tersebut, kata dia, telah menjadi kewenangan Pengadilan Tipikor dan untuk tempat penahanan sementara akan dititipkan pada Rutan Klas I Jakarta Timur Cabang KPK untuk terdakwa Wenny, Rutan Polda Metro Jaya untuk terdakwa Recky, dan Rutan Polres Jakarta Pusat untuk terdakwa Hengky.

Baca juga: Kasus Bupati Banggai Laut nonaktif Wenny Bukamo segera disidangkan

Baca juga: KPK limpahkan berkas perkara 3 terdakwa penyuap Wenny Bukamo


"Selanjutnya menunggu penetapan penunjukan Majelis Hakim dan penetapan hari sidang dengan agenda pembacaan surat dakwaan oleh tim JPU (Jaksa Penuntut Umum)," ucap Ali.

Adapun para terdakwa masing-masing didakwa dengan pertama Pasal 12 huruf (b) Undang-Undang Tipikor jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP atau kedua Pasal 11 Undang-Undang Tipikor jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sebelumnya, KPK total menetapkan enam tersangka perkara tersebut. Adapun tiga tersangka lainnya yang merupakan pemberi suap saat ini sudah berstatus terdakwa dan dalam proses persidangan di Pengadilan Tipikor Palu, yakni Komisaris PT Bangun Bangkep Persada Hedy Thiono, Direktur PT Antarnusa Karyatama Mandiri Djufri Katili, dan Direktur PT Andronika Putra Delta Andreas Hongkiriwang.

KPK pada 3 Desember 2020 menangkap Wenny bersama 15 orang lainnya di Banggai Laut dan Luwuk, Sulawesi Tengah. Dari hasil tangkap tangan, KPK pun kemudian menetapkan enam orang sebagai tersangka.

Dari hasil tangkap tangan ditemukan sejumlah uang rupiah dengan jumlah total sekitar Rp2 miliar yang dikemas dalam kardus. Di samping itu, ditemukan pula buku tabungan, bonggol cek, dan beberapa dokumen proyek.

Wenny diduga mengkondisikan pelelangan di Kabupaten Banggai Laut dengan Kadis PUPR Banggai Laut Basuki Mardiono dan Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUPR Banggai Laut Ramli Hi Patta.

KPK juga mengindikasikan uang suap yang diterima Wenny digunakan untuk kepentingannya dalam Pilkada 2020.

Baca juga: KPK telusuri uang dari kontraktor buat pencalonan Bupati Banggai Laut

Baca juga: KPK perpanjang penahanan Bupati Banggai Laut nonaktif

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Marhaen Djumadi jabat Plt Bupati Nganjuk gantikan Novi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar