Laporan dari China

Ekonomi China tumbuh 18,3 persen pada kuartal pertama

Ekonomi China tumbuh 18,3 persen pada kuartal pertama

Ilustrasi - Lapak penjualan barang perhiasan di pusat keramaian Kota Guilin, Daerah Otonomi Guangxi, China, dipadati pengunjung selama Festival San Yue San, perayaan tradisional etnis minoritas Zhuang, Kamis (14/4/2021). Pemerintah daerah setempat menetapkan perayaan Kasih Sayang ala etnis Zhuang tersebut sebagai hari libur kerja dan sekolah. ANTARA/M. Irfan Ilmie

Beijing (ANTARA) - Perekonomian nasional China mengalami pertumbuhan sebesar 18,3 persen pada kuartal pertama tahun 2021.

Pertumbuhan tersebut dipicu oleh meningkatnya permintaan dari pasar dalam dan luar negeri yang menandai pemulihan ekonomi setelah negara ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami stagnasi pada awal 2020 akibat serangan wabah COVID-19.

Selama kuartal pertama 2021, Produk Domestik Bruto (PDB) China telah mencapai angka 24,93 triliun yuan, demikian data Biro Statistik Nasional (NBS) yang dipantau ANTARA Beijing, Sabtu.

Pertumbuhan dua digit tersebut menempatkan rata-rata pertumbuhan kuartal pertama pada tahun 2020 ke periode yang sama tahun 2021, sedangkan periode yang sama tahun 2019 ke 2021 sebesar 5 persen.

Dalam tiga bulan pertama, China mengalami "rebound" pada sektor industri seiring dengan peningkatan penjualan, pemulihan investasi aset tetap sekaligus momentum bagi perdagangan barang luar negeri, demikian NBS.

Ekonomi China mencatat kontraksi 6,8 persen pada kuartal tahun 2020 akibat serangan COVID-19.

Kebijakan pengendalian COVID-19 yang tegas dan efektif ditambah pertumbuhan ekonomi global, perekonomian China berhasil membentuk kurva "V" sehingga mengalami "rebound" selama tiga kuartal berturut-turut pada 2020, yakni 3,2 persen pada kuartal kedua, 4,9 persen (kuartal ketiga), dan 6,5 persen (kuartal pertama).

Pertumbuhan ekonomi nasional di China dapat dilihat dengan mudah mulai normalnya aktivitas masyarakat di berbagai daerah.

Pusat-pusat keramaian, seperti pasar, mal, restoran, bandar udara, dan stasiun kereta api sudah beroperasi seperti biasa dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan berbasis digital. 

Baca juga: Menkeu China memperkirakan ekonomi tumbuh tujuh persen
Baca juga: Diproyeksikan ekonomi tumbuh 8 persen, PM China realistis di 6 persen
Baca juga: Saham China naik karena optimisme pertumbuhan

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar