Hakim PN Bandung tunda sidang Bahar Smith karena korban tak hadir

Hakim PN Bandung tunda sidang Bahar Smith karena korban tak hadir

PN Bandung menggelar sidang secara daring. ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi

Bandung (ANTARA) -
Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Bandung menunda sidang kasus penganiayaan dengan terdakwa Bahar Smith karena saksi korban tidak bisa hadir.
 
Ketua Majelis Hakim Surachmat mengatakan sidang tersebut ditunda hingga pekan selanjutnya. Korban penganiayaan berinisial A itu memang sekaligus juga sebagai pelapor kasus tersebut.
 
"Kami sudah meminta saksi-saksi untuk dihadapkan ke sidang, jadi penuntut umum bisa mengirim surat kepada saksi," kata Ketua Majelis Hakim di PN Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa.
 
Adapun saksi korban tidak bisa hadir karena beralasan tidak diizinkan oleh perusahaan tempat dirinya bekerja. Alasan itu pun disampaikan oleh jaksa penuntut umum dari Kejaksaan Tinggi Jawa Barat.
 
Majelis hakim sendiri menyebut bahwa tidak ada alasan warga negara untuk menolak menghadiri persidangan karena alasan kesibukan pekerjaan. Sehingga hakim pun meminta kepada jaksa agar mengirim surat juga ke tempat saksi korban bekerja.
 
"Setiap warga negara berhak mendapat perlindungan hukum, dan untuk patuh terhadap hukum," kata hakim.

Baca juga: Jaksa hadirkan lima saksi konfirmasi penganiayaan oleh Bahar Smith

Baca juga: PN Bandung gelar sidang Bahar Smith kasus penganiayaan sopir taksi
 
Tim kuasa hukum dari terdakwa Bahar Smith juga menyatakan keberatan apabila sidang berlanjut tanpa adanya saksi korban.
 
Mereka merasa saksi korban yang juga sekaligus pelapor perlu dihadirkan untuk mengungkapkan kebenaran terkait peristiwa penganiayaan tersebut.
 
Sidang perkara penganiayaan oleh Bahar Smith itu bakal dilanjutkan pada Selasa (27/4). Sebelumnya sidang juga telah digelar dengan menghadirkan sejumlah saksi mata yang merupakan warga sekitar di lokasi penganiayaan.

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jenazah Ketua Dewan Hakim Paralayang diterbangkan ke Surabaya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar