Kanada luncurkan rencana belanja pascapandemi jelang pemilu

Kanada luncurkan rencana belanja pascapandemi jelang pemilu

Sebuah lorong barang non-esensial terlihat ditutup di toko Walmart karena langkah-langkah baru diberlakukan di toko-toko kotak besar karena pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di Toronto, Ontario, Kanada, Kamis (8/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Osorio/AWW/sa. (REUTERS/CARLOS OSORIO)

Ada banyak pengeluaran dalam banyak program. Tetapi efek dari semua pengeluaran itu yang digabungkan bagi saya hanya sedikit tidak meyakinkan
Ottawa (ANTARA) - Pemerintah Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Senin (19/4) menyiapkan miliaran pengeluaran baru untuk memberikan dukungan darurat selama gelombang ketiga COVID-19 yang ganas dan untuk membantu meluncurkan pemulihan ekonomi menjelang pemilihan yang diharapkan akhir tahun ini. .

Anggaran itu, yang pertama oleh pemerintah Liberal dalam dua tahun karena pandemi, ditujukan langsung untuk meningkatkan pertumbuhan jangka pendek dan mencakup rencana penitipan anak nasional yang telah lama dijanjikan.

Anggaran itu juga menindaklanjuti stimulus yang dijanjikan akhir tahun lalu, dengan menguraikan "rencana pertumbuhan" C $ 101,4 miliar (Rp1,1 kuadriliun) selama tiga tahun, dengan hampir setengah dari pengeluaran itu datang pada tahun pertama.

"Kami harus menyelesaikan perang melawan COVID - dan itu menghabiskan banyak uang," kata Menteri Keuangan Chrystia Freeland kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa ratusan ribu warga Kanada tetap menganggur karena pandemi.

Orang dalam kubu liberal mengharapkan Trudeau untuk mengupayakan pemilihan akhir tahun ini untuk mencoba mendapatkan mayoritas di parlemen. Kaum Liberal saat ini membutuhkan dukungan dari setidaknya satu pihak lain untuk mengesahkan undang-undang, termasuk anggaran.

Anggota parlemen oposisi tidak terkesan dengan anggaran itu. Tetapi pemimpin Partai Demokrat Baru yang berhaluan kiri mengatakan dia tidak siap untuk menjatuhkan pemerintah atas hal itu. "Jelas tidak bertanggung jawab mengadakan pemilihan atau dengan cara apa pun untuk memicu pemilihan sementara kita berada di tengah gelombang ketiga ini," kata Jagmeet Singh kepada wartawan. "Dampaknya pada orang akan sangat menghancurkan dan kami tidak akan melakukan itu."

Erin O'Toole, yang mengepalai oposisi resmi Konservatif, mengatakan: "Ini adalah anggaran pemilihan dan anggaran yang buruk." Partainya membuntuti kaum Liberal sebesar 37% hingga 29% dalam jajak pendapat Abacus Data yang diterbitkan minggu lalu.

Kelompok bisnis senang dengan kepastian tambahan untuk akhirnya memiliki anggaran penuh, tetapi tetap tidak mendukung karena perlunya rencana stimulus besar-besaran dengan ekonomi yang sudah ditetapkan untuk melonjak akhir tahun ini karena permintaan yang terpendam dilepaskan.

"Ada banyak pengeluaran dalam banyak program. Tetapi efek dari semua pengeluaran itu yang digabungkan bagi saya hanya sedikit tidak meyakinkan," kata Robert Asselin, wakil presiden senior kebijakan di Dewan Bisnis Kanada.

Defisit untuk tahun fiskal yang dimulai pada 1 April akan menjadi yang terbesar kedua dalam beberapa dekade terakhir, dengan rasio utang terhadap PDB yang diawasi ketat mencapai 51,2%, meskipun Freeland berjanji akan kembali menahan diri saat ekonomi kembali normal.

"Saya pikir kuncinya di sini adalah (rasio) utang terhadap PDB diperkirakan mencapai puncaknya tahun ini ... dan diperkirakan akan turun di tahun-tahun mendatang," kata Doug Porter, kepala ekonom di BMO Capital Markets. "Saya pikir itu rencana yang kredibel jika mereka bisa menaatinya."

Gelombang ketiga COVID-19

Pemerintah Liberal Trudeau telah didukung dalam jajak pendapat oleh tanggapannya terhadap pandemi COVID-19. Tetapi gelombang ketiga infeksi menghantam kota terbesar di negara itu, Toronto, dan pinggirannya - wilayah utama Ontario untuk mengamankan mayoritas elektoral - dan peluncuran vaksin virus corona telah mengikuti negara-negara kaya lainnya seperti Amerika Serikat dan Inggris.

Dari hampir C $ 50 miliar (Rp579 triliun) pengeluaran baru tahun ini, C $ 27 miliar (Rp313 triliun) disisihkan untuk memperpanjang langkah-langkah pemulihan pandemi seperti upah dan subsidi sewa untuk bisnis dan untuk program baru untuk membantu peralihan perusahaan kembali ke perekrutan.

Anggaran tersebut juga bertujuan untuk membuat program pengasuhan anak nasional dan melakukan upaya yang lebih agresif untuk mengurangi emisi karbon, kedua langkah yang menurut jajak pendapat penting bagi pemilih Liberal.

Sementara Freeland mengatakan suku bunga rendah secara historis memungkinkan investasi yang signifikan, dia juga berjanji untuk mengurangi defisit dan mengurangi rasio hutang terhadap PDB dalam jangka menengah. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan, bagaimanapun, bahwa jangkar fiskal tidak boleh dilihat sebagai "pengekang."

Pejabat itu juga mengatakan bahwa pemerintah telah menjalankan uji tekanan pada utang yang menumpuk dan yakin akan kemampuannya untuk membayar utang tersebut bahkan ketika suku bunga naik di masa depan.

"Sulit bagi kami untuk menarik kesimpulan bahwa kami tidak bisa bermain ski. Kami tidak percaya kami seperti itu. Kami pikir kami berada di medan yang sangat solid," kata pejabat itu kepada wartawan.

Pertumbuhan yang meningkat juga harus meningkatkan pendapatan, dengan perkiraan pertumbuhan 5,8% untuk tahun ini, setelah kontraksi 5,4% pada 2020.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kanada laporkan lagi kasus pembekuan darah terkait vaksin AstraZeneca

Baca juga: GP Kanada dibatalkan karena pandemi, lapor CBC

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

30 Menit - Merangkum deretan potensi kerjasama lanjutan Kanada - ASEAN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar