PMI distribusi 533.500 liter air bersih di NTT

PMI distribusi 533.500 liter air bersih di NTT

Beberapa anggota PMI sedang mendistribusikan air bersih untuk warga yang terdampak bencana alam badai siklon tropis seroja di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur. (ANTARA/HO- istimewa)

PMI juga akan menyiapkan beberapa upaya pemulihan dini
Kupang (ANTARA) - Palang Merah Indonesia (PMI) telah mendistribusikan 533.500 liter air bersih untuk korban bencana alam badai siklon tropis seroja di empat kabupaten/kota di Nusa Tenggara Timur.

Kepala Sub Divisi Penanggulangan Bencana Markas Pusat PMI, Ridwan S Carman dalam keterangan tertulis yang diperoleh dari PMI Kabupaten Lembata yang diterima di Kupang, Selasa.

Menurut dia, saat bencana alam terjadi yang menjadi fokus utama pelayanan PMI adalah air dan sanitasi warga, sehingga dilakukan mobilisasi tangki air agar warga dapat mendapatkan akses air bersih untuk kebutuhan sehari-hari.

Ia mengatakan, PMI sudah mengirimkan enam armada tangki air berkapasitas 5000 liter untuk mendistribusikan air bersih ke lokasi terdampak dan juga pengungsian warga yang terdampak di empat wilayah yakni Kabupaten Flores Timur, Lembata, Alor dan Kota Kupang.

Menurut dia bantuan yang diberikan tidak hanya memberikan air bersih namun PMI juga menyediakan 75 tandon air yang sedang didistribusikan dan tersebar ke beberapa titik pengungsian warga.

Ia juga mengatakan, PMI juga melakukan edukasi tentang mencuci tangan pakai sabun, menggunakan masker yang baik dan benar serta menaati protokol kesehatan saat berada di pengungsian dalam mencegah penyebaran COVID-19.

Baca juga: PMI bantu pencarian dan evakuasi korban banjir di Lembata

Baca juga: PMI Surakarta kirimkan tenaga medis bantu masyarakat NTT


"Kita tidak hanya menghadapi bencana banjir tapi juga masih dalam kondisi pandemi COVID-19, sehingga saat mendistribusikan air bersih dan memberikan pelayanan, kami juga selalu mengingatkan warga untuk selalu menaati protokol kesehatan," tambah Ridwan.

Ridwan menambahkan, selain mendistribusikan air bersih, PMI juga mendistribusikan paket bantuan logistic berupa 400 Paket kebersihan diri (Hygiene Kit), 400 selimut dan 300 terpal dan memberikan pelayanan kesehatan bersama dinas kesehatan setempat serta memberikan dukungan psikososial untuk anak-anak korban bencana.

"PMI juga akan menyiapkan beberapa upaya pemulihan dini kepada masyarakat diantaranya berupa perlengkapan shelter toolkit, seng," ujarnya.

Ridwan berharap pelayanan yang diberikan oleh PMI dapat bermanfaat bagi para warga di daerah terdampak bencana di NTT sehingga dapat segera pulih dan beraktivitas kembali seperti semula.

Baca juga: 335 KK masih tempati kamp pengungsian di Kabupaten Kupang

Baca juga: Pengungsi korban bencana NTT berkurang tersisa 4.182 orang


 

Pewarta: Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Update banjir bandang NTT : korban hilang menjadi 48 orang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar