8 perilaku menjaga lingkungan dari perubahan iklim

8 perilaku menjaga lingkungan dari perubahan iklim

Analis Kesehatan dari Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Kendari Satya Darmayani. ANTARA/dokumentasi pribadi

Upaya paling tepat adalah manusia beradaptasi dengan datangnya perubahan iklim, manusia merubah perilakunya untuk selalu peduli kepada lingkungan khususnya perubahan iklim.
Kendari (ANTARA) - Analis Kesehatan dari Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Kendari Satya Darmayani mengatakan ada delapan cara tepat bagi manusia beradaptasi terhadap perubahan iklim adalah dengan merubah perilaku untuk selalu peduli dan cinta pada lingkungan.

"Pertama hemat penggunaan air, yakni menggunakan air secukupnya. Gunakan ulang sisa air untuk menyiram tanaman, memanen air hujan, .engontrol saat pengisian air," kata melalui pesan WhatsApp-nya dalam memperingati Hari Bumi yang diperingati setiap 22 April, di Kendari, Kamis.

Kedua, membuang sampah pada tempatnya; menerapkan prinsip 3R yakni reuse (penggunaan kembali), recycle (mendaur ulang), reduce (mengurangi); pilih makanan yang kemasannya minimalis menggunakan barang daur ulang.

Ketiga, kurangi polusi udara dengan cara menjaga kondisi kendaraan dalam performa terbaik, merokok di tempat yang sudah disediakan serta jangan melakukan pembakaran.

Keempat, jalani gaya hidup sehat dan sederhana yaitu dengan mengkonsumsi makanan dan minuman sesuai standart kesehatan, menjadi seorang minimalis, meminimalisir pembelian barang-barang baru, persiapkan diri saat makan di restoran/berbelanja di mall, dan mengkonsumsi produk-produk lokal.
Baca juga: KBA Telaga Murni memetik buah komitmen menjaga lingkungan
Baca juga: Upaya komunitas adat Lindu menjaga kualitas lingkungan


Kelima, melakukan penanaman pohon karena efektif dapat mengurangi emisi gas rumah kaca. Kata dia, pohon berfungsi sebagai pendingin rumah, penahan terjangan angin, peredam suara, penyerap debu serta sebagai cadangan pangan dan kayu.

Keenam, perpikir organik (alami) yakni bebas zat kimia (murah dan tanpa efek samping). Gunakan bumbu masak dari alam; gunakan pupuk kandang dan kompos sebagai hasil daur ulang; gunakan insektisida/pengusir nyamuk alami seperti selasih, lavender, serai wangi, akar wangi, dan suren

Ketujuh, tidak menggunakan peralatan yang dapat merusak lingkungan seperti pendingin ruangan yang tidak menggunakan freon dan zat pencemar lain; serta kulkas yang tidak menggunakan freon dan zat pencemar lain.

"Kedelapan, peduli dan ikut serta dalam menjaga lingkungan. Peduli terhadap sesama warga, kembangkan kegiatan gotong-royong, peka terhadap perubahan, dan selalu bersama sebagai solusi menyelesaikan masalah lingkungan," jelas dia.

Menurutnya, Hari Bumi se-Dunia menjadi momentum yang tepat untuk semua orang kembali merenungkan kondisi planet yang seluruh manusia bisa huni sekarang.

"Karena pelestarian lingkungan hidup bukan merupakan tanggung jawab perorangan saja, namun merupakan kesadaran dari semua pihak secara bersama-sama," tambah dia.

Upaya yang paling tepat adalah manusia beradaptasi dengan datangnya perubahan iklim, manusia merubah perilakunya untuk selalu peduli kepada lingkungan khususnya perubahan iklim.
Baca juga: Masih banyak praktik baik menjaga alam di Papua, sebut peneliti

Pewarta: Muhammad Harianto
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Siang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar