Ini sanksi dari IDI untuk dr Kevin setelah "main" Tiktok

Ini sanksi dari IDI untuk dr Kevin setelah "main" Tiktok

Ketua IDI Cabang Jakarta Selatan Yadi Permana (dua dari kiri) dan dr Kevin Samuel Marpaung (kiri) dalam jumpa pers terkait sanksi etik kedokteran di Jakarta, Kamis (22/4/2021). ANTARA/Dewa Wiguna/pri.

enam bulan ini yang bersangkutan dilakukan pembinaan
Jakarta (ANTARA) - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Jakarta Selatan memberikan sanksi pembinaan selama enam bulan hingga penundaan pemberian rekomendasi izin praktik kepada dr Kevin Samuel Marpaung karena melanggar kode etik kedokteran ketika mengunggah materi di aplikasi Tiktok.

"Selama enam bulan ini yang bersangkutan dilakukan pembinaan baik etika, perilaku terutama etika profesi," kata Ketua IDI Cabang Jakarta Selatan Yadi Permana di Jakarta, Kamis.

Pemberian sanksi tersebut setelah melalui sidang tertutup yang diputuskan Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK).

Dalam masa pembinaan itu, kata dia, dokter muda tersebut wajib mengikuti belajar kembali terkait etik kedokteran dan pengabdian masyarakat.

Ia tidak memberikan detail jangka waktu untuk sanksi penundaan pemberian rekomendasi izin praktik, namun tergantung hasil evaluasi.

Baca juga: IDI: Cuci masker dengan deterjen bisa matikan virus COVID-19

"Bisa saja misalnya dalam satu bulan sudah ada perubahan atau ada pembinaan, dia bisa praktik," imbuhnya.

Meski demikian, lanjut dia, dalam proses pemberian sanksi tersebut akan diawasi dan dievaluasi oleh MKEK dan IDI Jakarta Selatan.

"Nanti ada evaluasi, yang paling penting, sebagai organisasi profesi adalah untuk kepentingan masyarakat dan pembinaan anggota, jadi bukan sekedar menghukum," katanya.

Sementara itu, dr Kevin Samuel Marpaung yang hadir dalam jumpa pers di Kantor IDI Jakarta Selatan di Cilandak, mengaku siap menerima konsekuensi atas unggahan di aplikasi Tiktok yang mengundang kecaman warganet.

"Saya bersedia menerima konsekuensi yang diberikan dan untuk ke depan saya akan menjaga nama baik profesi saya," katanya.

Baca juga: Artis televisi diminta jadi contoh pemakai masker yang benar

Dalam kesempatan itu ia menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat dan organisasinya yakni Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI).

Ia juga berharap masyarakat tidak luntur kepercayaannya kepada para dokter.

"Saya harap karena kejadian ini tidak memudarkan niat masyarakat untuk memeriksakan diri kepada dokter Indonesia yang profesional," imbuhnya.

Sebelumnya, dr Kevin mengunggah video berdurasi sekitar 15 detik di akun Tiktok @dr.kepinsamuelmpg yang memuat ilustrasi pasien jelang persalinan dengan mimik wajah mengundang beragam persepsi masyarakat dan dinilai melecehkan perempuan.

Video tersebut kemudian viral di media sosial dengan beragam tanggapan hingga kecaman warganet.

Baca juga: IDI ingatkan masker medis berpotensi merusak ekosistem lingkungan

Setelah kejadian tersebut akun Tiktok dr Kevin kemudian diblokir karena dinilai melanggar panduan komunitas aplikasi tersebut.

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar